PAUTAN TAMBAHAN

Jumaat, 9 Disember 2016

Sejarah itu bukan utk di kenang tapi utk kita waspada.


Nazari Mokhtar

Sejarah itu bukan utk di kenang tapi utk kita waspada. Mengimbau sejarah Nusantara,

Philipina : Dulunya Manila diperintah oleh Raja Sulaiman. Mindanao diperintah oleh Sultan Muhammad Kabungsuwan. Sekarang dah jadi negara Kristian. Disamping puluhan agama lagi di dalamnya.

Vietnam : Dulu namanya kerajaan Melayu Islam Campa (Panduranga, Kauthara, Vijaya, Inderapura, Simhapura). Sekarang dah jadi negara Buddha. Orang Malaysia tak tahu pun Vietnam tu dulu kerajaan Melayu Islam.

Thailand : Sebahagiannya dulu wilayah Melayu Siam Islam dan tempat lahir ulamak Islam tersuhur Nusantara. Sekarang sudah menjadi negara Buddha Beraja. Orang Melayu sudah tak reti cakap Melayu dan tak kenal tulisan jawi. Budak sekolah rendah Melayu dah percaya bahawa Kedah / Kelantan adalah asal Thailand yang dijajah oleh Malaysia.

Republic Singapura : Dulunya nama asalnya Temasek dibawah kerajaan Johor Lama, tempat berdagang pelbagai rumpun Melayu Arab Dan Cina. Tempat berlabuh sultan-sultan Melayu Riau Lingga. Sekarang jadi negara apa entah berantah ... Ada anak generasi millenium Di Johor tak tahu bahawa Singapura ini adalah milk negeri Melayu Islam dulunya.

Wilayah Arakan : Islam berkembang di Arakan sejak abad pertama Hijrah, zaman sahabat Nabi SAW 1400 tahun yang lalu. Islam masuk dibawa oleh para pedagang Arab pimpinan Waqqash bin Malik dan sejumlah tokoh Tabiiin. Kemudian gelombang kedua, Islam dibawa oleh para pedagang Arab Muslim pada abad kedua Hijrah, tahun 172 H/788 M di masa Khalifah Harun al-Rasyid. Mereka singgah di Pelabuhan Akyab Ibukota Arakan. Umat Islam terus berkembang di Arakan hingga berdirilah Kerajaan Islam oleh Sultan Sulaiman Syah dan berlanjut hingga 3,5 abad lamanya (1430- 1784 M), dipimpin oleh 48 raja Islam, dan berakhir dengan Raja Sulaiman Syah. Kemudian kerajaan Islam runtuh oleh serbuan penganut Buddha pd tahun 1784 M. Sejak saat itulah sampai hari ini umat Islam ditindas dan diperlakukan seperti haiwan. Kini mereka mengila dan Bangsa Islam Ronghiya dijadikan mangsa.