PAUTAN TAMBAHAN

Sabtu, 4 Jun 2016

Aqidah Dan Perjuangan Tidak Dapat Dipisahkan.



Aqidah dan Perjuangan

Sabda Rasulullah SAW:

لاَتَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِيْ عَلَى الْحَّقِ ظَاهِرِيْنَ لاَيَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ وَلاَمَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللهِ

Maksudnya; " Akan sentiasa ada segolongan dari umatku berdiri atas kebenaran. Mereka tidak boleh digugat oleh orang-orang yang menentang mereka atau mengganggu mereka, hinggalah datang urusan Allah SWT.

Pengertian Aqidah

Aqidah ialah sesuatu yang memastikan hati anda membenarkannya yang menjadikan anda tenang tenteram kepadanya. Menjadi kepercayaan anda yang bersih dari kebimbangan dan keraguan. Dengan kata lain akidah adalah merupakan satu ikatan keyakinan yang mengikat diri, hati seseorang dengan satu keyakinan dan dengan itu kehidupannya menjadi satu kehidupan yang terarah dan terpimpin.

Aqidah adalah asas kepada dasar hidup. Islam meletakkan asas aqidah di luar dari alam tabi'e. Asas yang pertama kepercayaan kepada Allah akan dapat membentuk satu bidang hidup yang tinggi. Seseorang yang menghayatinya akan merasa dirinya bebas dan merdeka dari ikatan mana-mana makhluk di alam semesta ini.

Sebaliknya seseorang yang kufur kepada Allah ialah seseorang yang mengkhianati dirinya kerana ia telah meletakkan dirinya bukan pada tempat yang betul. Orang yang tidak beriman kepada Allah mempunyai pandangan dan nilai hidup duniawi semata-mata. Manakala orang yang beriman pula memandang kehidupannya mempunyai hubungan dengan Allah yang memiliki alam semesta.

Orang yang tidak beriman terikat dengan kepentingan duniawi dan tidak akan mempunyai keberanian untuk berjuang kerana sangat takut kepada mati. Sebagaimana yang telah diucapkan oleh Rubai' bin Amir ketika dihantar untuk menemui Panglima Perang Parsi yang bernama Rustam di dalam satu pertempuran dengan Parsi. Rustam menjemput wakil dari tentera Islam untuk mengambil tanah jajahan kerajaan Parsi. Katanya: " Kalau itulah maksud kedatanganmu, ambillah asalkan kami tidak diperangi. Rubai' bin Amir menjawab :

إِنَّ اللهَ قَدْ اِبْتَعَثَنَا لِنُخْرِجَ مَنْ شَاءَ مِنْ عِبَادَةِ الْعِبَادِ إِلَىْ عِبَادَةِ اللهِ وَمِنْ جَوْرِ اْلأَدْيَانِ إِلَىْ عَدْلِ اْلإِسْلاَمِ وَمِنْ ضِيْقِ الدُّنْيَا إِلَىْ سِعَةِ الْدُّنْيَا وَ اْلآخِرَةَِ

" kami diutuskan untuk membebaskan manusia dari mengabdikan diri kepada sesama makhluk kepada mengabdikan diri kepada Allah dan daripada kezaliman agama kepada keadilan Islam, dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat ".

Orang yang beriman sudah tentu tidak ragu-ragu untuk berjuang dan mati. Seperti firman Allah yang bermaksud: "Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya). ( Al Hujurat : 15 )

Sebagai contoh Khalid bin Al Walid dengan10,000 tentera Islam dapat mengalahkan 100,000 tentera Parsi. Seorang ketua tentera Parsi bertanya: " Bagaimana tentera Islam yang sedikit dapat mengalahkan tentera Parsi yang ramai ?. Beliau menjawab: " Kami mencintai mati seperti kamu mencintai hidup, kamu berjuang untuk hidup dan kami berjuang untuk mati. Kami mencintai mati sebab itu kami menang".

Begitu juga dengan Badar Al Qubra. Tentera Islam yang dipimpin oleh Rasulullah SAW hanya dengan 313 orang bersama dengan kelengkapan peperangan yang sedikit dapat mengalahkan tentera kafir yang berjumlah 1000 orang dengan kelengkapan yang banyak. Sesungguhnya orang yang dilatih untuk hidup, tidak akan hidup dan dia sentiasa merasa dirinya tidak selamat. Sebaliknya orang-orang yang dilatih untuk mati akan hidup.

Firman Allah yang bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. (AIi Imran : 102 )

Aqidah Dan Perjuangan Tidak Dapat Dipisahkan.

Para pejuang Islam yang berjuang atas dorongan aqidah akan mengenali bagaimana cara untuk mati, dengan mengenali kematianlah perjuangan akan hidup segar, kerana seseorang yang lemah tidak akan merasa takut dengan kelemahannya, dan orang yang merasa serba kekurangan tidak akan merasa terhina dengan kekurangannya kerana perjuangannya bukan dinilai dari apa yang diperolehi, tetapi dari apa yang diperolehi dari Allah SWT. Demikian juga seseorang yang senang, tidak akan berbangga dengan kesenangannya, yang berkuasa tidak akan berbangga dengan kekuasaannya dan yang berilmu tidak akan berbangga dengan keilmuannya kerana dia tahu bahawa semuanya tidak bererti jikalau diletakkan dalam satu tempat yang bertentangan dengan kehendak Allah SWT.

Dengan itu asas keimanan akan dapat membentuk kehidupan Ruhaniyah dan Aqliah yang akan dapat mewujudkan istiqamah dalam perjuangan. Inilah rahsia kekuatan para mujahid dalam perjuangan mereka untuk menegakkan kalimah Allah yang tinggi. Inilah juga rahsia kekuatan perjuangan PAS yang jelas berasaskan kepada Aqidah Islamiah yang tidak mampu digugat oleh mana-mana pihak.

Akidah dan perjuangan di dalam gerakan Islam tidak dapat dipisahkan, seperti tidak dapat dipisahkan manis dari gula dan masin dari garam. Aqidah Islamiyyah bukanlah satu aqidah yang beku yang hanya merupakan satu pebendaharaan hati. Ia mestilah dijelaskan, dijelma dan diterjemahkan di dalam tindakan serta amalan seseorang. Ia juga merupakan satu keyakinan yang tersirat dan terpahat kukuh di dalam hati serta dibuktikan dengan amal. Amal pula merupakan penghayatan kepada Aqidah.

Orang Yang Berjuang Atas Dasar Aqidah Sudah Tentu Menyakini:

Pertama : Hakimiyyah ( Kekuasaan Mutlak ) adalah milik Allah.

Kedua : Kebenaran tidak ditentukan oleh suara majoriti.

Ketiga : Kelemahan umat Islam adalah kerana kejahilan.

Keempat : Wujudnya musuh dari golongan perosak

a. Pemerintah Sekular
b. Ulama' Jahat
c. Golongan Munafiq
d. Golongan memperalatkan Islam untuk mendapat dan mengekalkan kuasa.

Kelima : Perjuangan Islam adalah kewajipan dan mesti diteruskan

Keenam : Perjuangan Islam bersifat Global

Ketujuh : Islam sebagai penyelamat dan tanggungjawab memperjuangkannya.

Firman Allah yang bermaksud: "Dan (sebaliknya) orang-orang yang menerima petunjuk (ke jalan yang benar), Allah menambahi mereka Dengan hidayah petunjuk, serta memberi kepada mereka (dorongan) untuk mereka bertaqwa. (Muhammad : 17 )

Dan firman-Nya lagi yang bermaksud: "Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadanya. ( Ar Rad : 11 )