PAUTAN TAMBAHAN

Selasa, 3 Disember 2013

Konsep Kemenangan Hakiki


Konsep Kemenangan Hakiki

Suatu ketika dahulu, dalam usrah dan pengajian ilmu, kita sering dibekalkan oleh suatu konsep kemenangan yang sangat jelas, yang gagal dihayati oleh ahli dunia samada mereka yang memperjuangkan Sekularisme mahupun Pluralisme. Kefahaman ini adalah kefahaman elit para aktivis Islam yang memperjuangkan Islam.

Kita hayati firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

 “(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.
(At-Taubah:20)

Kita fahami melalui ayat ini, keimanan sebagai teras, hijrah sebagai langkah awal seterusnya jihad di jalan Allah s.w.t. sebagai kemuncak perjuangan, sudah merupakan kejayaan bagi kita, walaupun tidak membawa kepada natijah memperolehi sebarang kedudukan di muka bumi ini. Bahkan, menang atau kalah jihad bukan syarat untuk berjaya, kerana seseorang yang telah melakukan jihad dengan keimanan dan keikhlasan bererti dia telahpun berjaya.

Bahkan, kita juga diajar konsep kejayaan teragung,iaitu, bukan di sini, tetapi di akhirat sana. Kita diajarkan oleh Allah s.w.t. dalam firman-Nya yang bermaksud:

Tidaklah sama ahli neraka dan ahli Syurga; ahli Syurgalah orang-orang yang beroleh kemenangan (mendapat segala yang diingini).” (Al-Hasyr:20)

Justeru, ketika keluarga Yasir disiksa untuk memperjuangkan keimanan mereka, Rasulullah SAW menjelaskan didikan yang sama dengan menyebut (yang bermaksud): “Bersabarlah wahai keluarga Yasir, kerana sesungguhnya tempat kamu adalah di syurga.”

Rasulullah SAW telah menolak tawaran jawatan di Makkah, atas dasar ingin meneruskan perjuangan tersebut dan tidak semestinya perlu dimulakan dengan kekuasaan. Ketika Rasulullah SAW dipujuk oleh bapa saudaranya untuk meninggalkan perjuangan dakwah Baginda SAW, secara jelas Rasulullah SAW menjawab:

Jika mereka meletakkan matahari di tangan kananku, dan bulan di tangan kiriku, agar aku meninggalkan urusan (dakwah) ini, nescaya aku tidak akan meninggalkannya, sehinggalahAllah s.w.t. menzahirkannya (memberi kemenangan) ataupun aku binasa pada urusan ini.” [Al-Riqqah wa al-Buqa’ oleh Imam Ibn Qudamah dan sebagainya]

Jelas bagi kita di mana natijah daripada usaha kita bukan sesuatu ukuran perjuangan kita. Ada juga para rasul yang ditentang dan dibunuh oleh bangsa Yahudi, namun di sisi Allah s.w.t., mereka adalah orang-orang yang telah berjaya. Usaha kita dalam melakukan usaha dakwah dan islah juga menyebabkan kita sudah dinilai sebagai seorang yang berjaya di sisi Allah s.w.t..

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud: “Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.” (Ali-Imran: 104)

Kita dididik dengan gambaran yang jelas tentang kemenangan yang hakiki. Kita dididik dengan kefahaman yang jelas tentang erti kehidupan dan kehambaan, lalu kita berusaha untuk mencapai sebuah target yang lebih utama. Soal kemenangan untuk mendapatkan apa yang diusahakan, itu adalah daripada Allah s.w.t.. Kita hayati makna firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman ( syurga) yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam syurga “Adn”. Itulah kemenangan yang besar.
 [As-Saf ayat 10-12]


Bantuan Allah s.w.t. Sangat Dekat

Kita memahami bahawasanya, hidup ini adalah sebuah perjuangan. Keinginan yang mendalam untuk mendaulatkan agama Islam adalah keinginan yang murni. Allah s.w.t. justeru menjanjikan kemenangan bagi mereka yang membantu agama Islam yang mulia ini. Dalam perjuangan tersebut, sudah tentu tidak dijanjikan dengan hamparan permaidani merah, melainkan merahnya darah. Mereka yang mengharapkan kesenangan dalam perjuangan adalah mereka yang sejak dari awal tidak tahu apa itu perjuangan dan tidak bersedia untuk melakukannya.

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (Surah al-Baqarah: 214)

Kejayaan yang sebenar adalah pada keyakinan kita bahawasanya, apabila sampai waktunya, kejayaan pasti akan tiba, sedang bantuan Allah s.w.t. itu sangat dekat. Andai sirah nabawiyyah menjadi pedoman perjuangan kita, kita pasti tidak merasa lambatnya pertolongan Allah s.w.t., kerana ujian dan cabaran yang kita hadapi dalam perjalanan mendaulatkan Islam tidak sedahsyat apa yang dihadapi oleh generasi awal, iaitu pada zaman Rasulullah SAW dan para sahabat r.a..

Pun begitu, ketika ditanya mengenai pertolongan Allah s.w.t, Allah s.w.t. mengingatkan betapa ianya dekat, kerana setiap yang pasti tiba itu adalah dekat. Jika kita lihat keadaan umat Islam menerima kejayaan, bagaimana adabnya Rasulullah SAW dan para sahabat r.a. memasuki kota Makkah pada peristiwa Fath Makkah, dengan penuh rendah diri di hadapan Allah s.w.t., dengan penuh kasih sayang kepada mereka yang pernah memusuhi, dengan sifat kemaafan dan rahmat yang tersebar dalam meraih kejayaan tersebut, dan sebagainya, maka adakah itu telah menjadi ciri-ciri kita dalam masa ini, untuk melayakkan kita mendapat kejayaan tersebut.

Kita boleh lihat gambaran kemenangan umat Islam pada ketika itu dalam firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata, Kemenangan yang dengan sebabnya Allah mengampunkan salah dan silapmu yang telah lalu dan yang terkemudian dan menyempurnakan nikmatNya kepadamu, serta menambahkanmu hidayat ke jalan yang lurus (dalam mengembangkan Islam dan melaksanakan hukum-hukumnya).  Dan dengan sebabnya Allah memberikanmu pertolongan (untuk mencapai kejayaan) dengan sepenuh-penuh dan sehandal-handal pertolongan (yang tidak ada bandingannya).  (Tuhan yang membuka jalan kemenangan itu) Dialah yang menurunkan semangat tenang tenteram ke dalam hati orang-orang yang beriman (semasa mereka meradang terhadap angkara musuh) supaya mereka bertambah iman dan yakin berserta dengan iman dan keyakinan mereka yang sedia ada; pada hal Allah menguasai tentera langit dan bumi (untuk menolong mereka) dan Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana

(Surah al-Fath: 1-4)

Salah satu sifat mereka yang mendapat kejayaan pada ketika itu adalah sebagaimana disebutkan di akhir ayat surah Al-Fath yang bermaksud:

(Allah yang menyatakan itu) Dialah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad s.a.w) dengan membawa hidayat petunjuk dan agama yang benar (agama Islam), supaya Dia memenangkannya dan meninggikannya atas segala bawaan agama yang lain; dan cukuplah Allah menjadi Saksi (tentang kebenaran apa yang dibawa oleh RasulNya itu).  Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam) dan sebaiknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredaanNya. Tanda yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang yang soleh) terdapat pada muka mereka dari kesan sujud (dan ibadat mereka yang ikhlas). Demikianlah sifat mereka yang tersebut di dalam Kitab Taurat dan sifat mereka di dalam Kitab Injil pula ialah: (Bahawa mereka diibaratkan) sebagai pokok tanaman yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya dengan keadaan yang mengkagumkan orang-orang yang menanamnya. (Allah menjadikan sahabat-sahabat Nabi Muhammad s.a.w dan pengikut-pengikutnya kembang biak serta kuat gagah sedemikian itu) kerana Dia hendak menjadikan orang-orang kafir merana dengan perasaan marah dan hasad dengki dengan kembang biaknya umat Islam itu. (Dan selain itu) Allah telah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari mereka, keampunan dan pahala yang besar. (Surah al-Fath: 28-29)

Ayat ini menjelaskan antara pra-syarat kemenangan tiba dan bantuan daripada Allah s.w.t. hadir adalah pada dasar perjuangan yang meletakkan Islam sebagai dasar perjuangan yang tertinggi dan tidak berkompromi dengan mereka yang memperjuangkan persamaan agama dan sebagainya, perjuangan ke arah mengiktiraf hanya Islam sebagai agama yang benar, sedangkan agama-agama lain adalah kebatilan, kekuatan ukhuwwah Islamiyyah yang telah terjalin, kehambaan yang tinggi kepada Allah s.w.t., kemurnian hubungan hati kepada Allah s.w.t. sehingga anggota tubuh mereka menunjukkan tanda kebaikan dalaman mereka. Perkembangan yang positif dalam umat Islam inilah yang menjadi antara syarat kemenangan Islam sebenar.

Persiapkan dirimu menuju huru-hara Akhir Zaman