PAUTAN TAMBAHAN

Selasa, 29 November 2011

TONGGAK UTAMA KEIMANAN, WUJUD RASA TAKUT DAN GERUN KEPADA ALLAH

Dato' Hj Ismail Kamus - Takut Harap Kasih 1/5




Dato' Hj Ismail Kamus - Takut Harap Kasih 2/5



Dato' Hj Ismail Kamus - Takut Harap Kasih 3/5



Dato' Hj Ismail Kamus - Takut Harap Kasih 4/5



Dato' Hj Ismail Kamus - Takut Harap Kasih 5/5




TONGGAK UTAMA KEIMANAN, WUJUD RASA TAKUT DAN GERUN KEPADA ALLAH


Ali bin Abu Talib RA berkata: “Seorang alim dan bijaksana adalah orang yang tidak membuat murid-muridnya berputus asa dari rahmat Allah dan tidak pula membuat mereka merasa aman dari pembalasan Allah.”

Kita semua adalah guru yang menuntun dan membimbing hati kita sendiri supaya ia menjadi hidup dan selamat. Istilah di dalam Al-Quran menyebut hati ini sebagai ‘qalbun salim’. Untuk itu kita memerlukan dua tonggak keimanan untuk mendapat keseimbangan dalam kehidupan. Umpama seekor burung dengan dua sayapnya, jika yang satu patah maka ia tidak boleh terbang dengan sempurna. Sifat takut dan harap kepada Allah SWT menjadi suatu kemestian yang wajib dimiliki oleh orang yang beriman. Jika jalan menuju Allah SWT itu jauh terbentang di hadapan kita, maka di sisi jalan itu terdapat terminal-terminal untuk kita mengambil bekalan. Maka di antara terminal-terminal itu ada dua terminal yang mesti disinggahi dan tanpanya kita tidak akan sampai kepada Allah Taala. Ia adalah sifat takut (khawf) dan harap (raja’)kepada Allah SWT.

Manusia memerlukan ilmu untuk menumbuhkan rasa takut kepada Allah Taala. Proses belajar dan mengkaji tidak boleh berhenti, demi mendapatkan keyakinan dalam hati bahawa hanya Allah SWT sahaja yang berhak ditakuti. Rasulullah SAW pada suatu pagi selepas menunaikan sembahyang subuh bersama para sahabat, baginda SAW memulakan proses mengajar dan mentarbiyah mereka dengan nasihat-nasihat yang begitu menyentuh jiwa. Sehingga seorang sahabat berkata: “Ya Rasulullah seakan-akan ini adalah wasiat terakhir darimu.” Maka baginda SAW bersabda yang bermaksud: “Seandainya kamu semua memahami sepertimana aku memahami, sudah tentu kamu lebih banyak menangis dan sedikit tertawa dan kalian akan keluar menuju ke padang pasir sambil berseru meminta tolong kepada Allah. Mintalah kepada-Ku, mintalah kepada-Ku!” (Hadis riwayat al-Tirmizi). Mereka menutupi wajah seraya menangis mendengar sabda Rasulullah SAW itu.

Mungkin kita telah memiliki rasa takut kepada Allah SWT hari ini tetapi bolehkah kita menjamin ia berkekalan hingga kita menghadap-Nya? Jiwa manusia yang sentiasa berubah mengikut arus menyebabkan ia hilang rasa sensitiviti ketakutan yang sebenar. Antara punca manusia hilang rasa takut kepada Allah SWT ialah: Menganggap remeh terhadap dosa dan maksiat, lalai dengan dunia yang mempesona jiwa akibat terpengaruh oleh pergaulan bebas dan hatinya yang sememangnya bebal.

Manakala tanda bagi mereka yang takut kepada Allah SWT menurut Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah ialah: “Orang yang takut pasti bersegera mengerjakan kebaikan sebelum maut menjemput dan sentiasa mengisi waktunya dengan kebaikan dan ketaatan.”

Bagaimanakah menumbuhkan rasa takut kepada Allah?


1. Menguasai dengan sepenuh jiwa kalam Allah dan sabda Rasul-Nya.

Proses mentarbiyah diri sendiri harus berjalan sepanjang masa hingga ajal menjemput kita. Hanya ilmu yang hidup di dada membuahkan rasa takut kepada Allah SWT. Sumber segala ilmu adalah Al-Quran dan hadis Rasulullah SAW. Membaca dan merenungi keduanya membuat hati menjadi lembut dan rela ditunduk. Ibnu al-Jauzi pernah berkata: “Demi Allah, seandainya seorang mukmin yang berakal membaca surah al-Hadid, penghujung surah al-Hasyr, Ayatul Kursi dan surah al-Ikhlas nescaya kalbunya terpecah kerana takut kepada Allah dan tersentak kerana kebesaran dan kekuasaan Tuhannya.” Bagaimana mungkin orang-orang yang menghindari nasihat para ulama dan benci kepada majlis-majlis ilmu memiliki rasa takut (khasyah). Jiwa tanpa agama adalah umpama seorang yang telah tercabut roh dari jasadnya. Dia hidup tetapi mati. Maha Benar Allah dengan firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya yang takut kepada Allah dari kalangan hamba-hamba-Nya ialah mereka yang berilmu (ulama).” (Surah Al-Fathir: Ayat 28)
Di dalam hal kecintaan, ketundukan dan ketakutan kepada Allah SWT, kita disuruh menjadikan Rasulullah SAW sebagai contoh dan teladan. Baginda bersabda yang bermaksud: “Aku adalah orang yang paling mengetahui di antara kamu tentang Allah dan aku adalah orang yang paling takut kepada-Nya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)


2. Membandingkan diri kita dengan orang yang telah diselamatkan oleh Allah SWT.

Apakah amal saleh kita sama banyak dengan mereka? Ataukah jauh ketinggalan berbanding mereka? Tapi sayang, bukan semua orang boleh selamat. Tidak semua orang menjadi pilihan Allah SWT. Adakah kita layak menjadi salah satu dari mereka? Berapa ramai orang yang beramal tertolak segala amalnya dan orang yang berilmu tertipu oleh kedudukan dan ilmunya? Hanya yang Allah SWT kehendaki sahaja yang terselamat daripada siksaan. Allah SWT telah berfirman yang bermaksud: “Dan jika Kami menghendaki, nescaya kami beri tiap-tiap jiwa petunjuk (baginya). Akan tetapi telah benar ketetapan dari-Ku: Sesungguhnya akan Aku penuhi neraka jahannam itu dengan jin dan manusia.” (Surah Al-Sajadah ayat: 13)


3. Memikirkan nasib diri ketika mati, hari kebangkitan dan hari penghisaban.

Orang yang telah sebati jiwa dan raganya dengan kehidupan dan kenikmatan dunia mudah terlupa bahawa satu masa nanti semua itu akan dipisahkan darinya. Kenikmatan itu lenyap sekelip mata dan menjelmalah ruang dan waktu yang asing dan menyiksakan. Di kalangan manusia ada yang menunggu hari perjumpaan dengan Allah Taala dan berharap diterima dengan reda. Dalam pada itu ramai juga yang benci mengingati mati. Jangankan hendak bersedia menghadapi detik-detik Sakaratul Maut, saat Allah Taala sembuhkan dirinya dari sakit suatu masa dahulu pun sudah tak sudi diingat lagi. Semasa susah Allah tempatnya mengadu, ketika senang lupa akan pertolongan-Nya. Begitu hebatnya ujian dunia mengaburi mata hati manusia.
Dalam hadis qudsi Allah Taala berfirman yang bermaksud: “Demi keagungan dan kebesaran-Ku, Aku tidak akan menghimpun dalam diri seorang hamba dua rasa takut dan dua rasa aman. Apabila dia takut kepada-Ku di dunia nescaya Aku akan memberikan keamanan kepadanya di hari kiamat, dan apabila dia merasa aman (dari siksa-Ku) di dunia, nescaya Aku akan membuatnya takut pada hari kiamat.” (Hadis riwayat Ibnu Hibban)