Jumaat, 9 April 2021

Keutamaan Solawat Nabi

Membaca solawat kepada baginda Muhammad SAW adalah perintah secara langsung dari Allah SWT.

Salah satu refleksi dari kecintaan seseorang kepada Baginda Nabi Muhammad SAW adalah membaca solawat untuknya. Hal ini dipertegas dalam Alquran surah al-Ahzab [33] ayat 56.

"Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersolawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersolawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya."

Bersolawat artinya, jika datang dari Allah berarti pemberian rahmat, dari malaikat berarti memintakan ampunan, dan jika dari orang-orang mukmin berarti berdoa supaya diberi rahmat.

Shalawat memiliki banyak keutamaan yang akan didapat oleh orang-orang yang mengamalkannya.

Pertama, dikabulkan doanya. Rasulullah SAW bersabda: 

سمعَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ رجلًا يَدعو في صلاتِهِ لم يُمجِّدِ اللَّهَ تعالى ولم يُصلِّ علَى النَّبيِّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ فقالَ رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ عجِلَ هذا ثمَّ دعاهُ فقالَ لَهُ أو لغيرِهِ إذا صلَّى أحدُكُم فليَبدَأ بتَمجيدِ ربِّهِ جلَّ وعزَّ والثَّناءِ علَيهِ ثمَّ يصلِّي علَى النَّبيِّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ ثمَّ يَدعو بَعدُ بما شاءَ

"Apabila salah seorang di antara kamu membaca solawat, hendaklah dimulai dengan mengagungkan Allah Azza wa Jalla dan memuji-Nya. Setelah itu, bacalah shalawat kepada Nabi. Dan setelah itu, barulah berdoa dengan doa yang dikehendaki." (HR Ahmad, Abu Dawud, dan Tirmidzi). 

Kedua, dijanjikan pahala berlipat. Rasuullah SAW bersabda: 

عَنْ عَبْدِاللهِ بْنِ عَمْرٍو بْنِ الْعَاصِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا اَنَّهُ سَمِعَ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا رواه مسلم.

"Barang siapa yang bersolawat kepadaku sekali, maka Allah akan bersolawat untuknya sepuluh kali." (HR Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, dan Nasa’i). 

Ketiga, diangkat derajatnya.  

مَن صلَّى عليَّ صلاةً واحدةً صلَّى اللَّهُ عليهِ عشرَ صلَواتٍ ، وحُطَّت عنهُ عشرُ خطيئاتٍ ، ورُفِعَت لَهُ عشرُ درجاتٍ

“Barang siapa di antara umatmu yang bersolawat kepadamu sekali, maka Allah menuliskan baginya sepuluh kebaikan, menghapuskan dari dirinya sepuluh keburukan, meninggikannya sebanyak sepuluh derajat, dan mengembalikan kepadanya sepuluh derajat pula'." (HR Ahmad).

Keempat, dikumpulkan di surga bersama Nabi. Rasulullah SAW bersabda: 

وعن ابن مسْعُودٍ أنَّ رسُول اللَّهِ ﷺ قَالَ: أَوْلى النَّاسِ بِي يوْمَ الْقِيامةِ أَكْثَرُهُم عَليَّ صَلاَةً رواه الترمذي

"Manusia yang paling berhak bersamaku pada hari kiamat ialah yang paling banyak membaca solawat kepadaku." (HR Tirmidzi).

Kelima, mendapatkan syafaat Nabi.  

وعن عبدِ الله بن عمرو بن العاص رضي الله تعالى عنهما أنّه سَمِعَ رسولَ الله صلى الله عليه وسلم يقول: «إذا سَمِعْتُمُ النِدَاءَ فقولوا مثلَ ما يقولُ، ثمَّ صَلُّوا عَلَيَّ، فإنّه مَنْ صَلّى عَلَيَّ صلاةً صلى اللهُ عليه بها عَشْرَا، ثمّ سلوا اللهَ ليَ الوَسِيْلَةَ، فإنّها مَنْزِلَةٌ في الجنّة لا تنبغي إلاّ لِعَبْدٍ مِنْ عباد الله، وأرجو أن أكونَ أنا هو، فَمَنْ سألَ لِيَ الوَسِيْلَةَ حَلَّتْ لَهُ الشَفَاعَةَ»  (مسلم)،

Dari Abdullah bin Umar, dia mendegar Rasulllah SAW bersabda: "Jika kalian mendengar adzan, maka ucapkanlah seperti yang diucapkan muadzin, kemudian bersolawatlah kepadaku. Sesungguhnya orang yang bersolawat kepadaku sekali, maka Allah akan bersolawat untuknya sepuluh kali. Lalu, mintalah kepada Allah wasilah untukku karena wasilah adalah sebuah tempat di surga yang tidak akan dikaruniakan, melainkan kepada salah satu hamba Allah. Dan, aku berharap bahwa akulah hamba tersebut. Barang siapa memohon untukku wasilah, maka ia akan meraih syafaat." (HR Muslim).


 

Isnin, 5 April 2021

Amalan diajar Nabi SAW agar jadi penyelamat ketika meniti Titian Sirat

Dalam hadis Nabi SAW disifatkan bahawa titian sirat itu lebih halus daripada rambut yang dibelah tujuh dan lebih tajam daripada mata pedang.

Bayangkan betapa bahayanya titian sirat itu, kita sewajarnya tahu selok-belok bagaimana nak meniti agar melepasinya dengan baik yang mana keadaannya yang sangat berbahaya kepada manusia.

Dinyatakan dalam hadis juga bahawa pelbagai cara manusia meniti titian sirat itu bergantung kepada banyak dan sedikit amalan kebaikan manusia berdasarkan kepada amalan pada masa hidupnya di dunia.

Ada yang melintasinya seperti kilat cepatnya, ada yang seperti kuda, ada yang berjalan dan ada yang merangkak.

Di atas titian itu ada terdapat banyak penyangkut seperti mata kail yang besar dan akan menyangkut mereka yang  banyak dosa sehingga menyebabkan pendosa itu terjatuh ke dalam neraka. Nauzubillah.

Titian Sirat ini dikatakan gelap. Hanya cahaya yang ada pada seseorang berdasarkan kepada amalannya sahaja dapat membantu.

Maka terdapat tip-tip untuk meniti titian sirat itu yakni, enam amalan yang disarankan oleh Nabi Muhammad SAW seperti berikut:

Sentiasa berada di masjid

Abu Darda’ berkata: “Saya telah mendengar Rasulullah bersabda: Masjid itu adalah rumah bagi setiap orang yang bertakwa dan Allah akan memberikan kesenangan, rahmat dan (keselamatan) di atas sirat menuju keredaan Allah ke dalam syurga bagi sesiapa sahaja yang menjadikan masjid-masjid sebagai rumahnya.”

Maksud orang yang sentiasa pergi ke masjid ialah melakukan solat berjemaah, belajar ilmu agama di masjid, bergaul dengan orang soleh di masjid dan melakukan pelbagai aktivit keagamaan di masjid  atau surau. Nabi SAW bersabda dalam hadis tadi bahawa di masjid adalah tempat orang yang bertakwa kepada Allah.

Sebenarnya banyak kelebihan masjid sehinggakan orang berada di dalam masjid dalam majlis ilmu akan sentiasa didoakan oleh malaikat agar Allah mengampuni dan merahmati mereka.

Bersedekah dengan baik

Maksudnya sedekah tadi ialah daripada sumber yang halal, cara sedekah yang baik dan juga tepat sasarannya.

Bersedekah lebih afdal kepada kaum keluarga terdekat dahulu yang mana Allah akan berikan dua jenis ganjaran pahala: Pertamanya ialah pahala sedekah, keduanya pahala menghubungkan silaturrahim di antara ahli keluarga.

Bersedekah juga hendaklah dengan cara yang baik seperti penuh keikhlasan, tidak disusuli dengan ungkit-mengungkit bertujuan berbangga-bangga selain mahu menyakitkan hati orang yang kita bantu.

Nabi SAW bersabda  daripada Abu Nuaim dan Asbahani meriwayatkan secara marfu’: “Barangsiapa bersedekah dengan baik, maka dia akan melintas di atas sirat dengan lapang dada”.

Menerima pembatalan pembelian seseorang muslim dan memaafkan kesalahannya

Maksudnya kita dalam urusan transaksi jual beli atau apa-apa urusan kalau ada kecacatan pada barang yang dibeli contohnya, maka jika pembeli membatalkan pembelian tersebut, maka kita menerimanya dan meyelesaikannya dengan cara yang baik.

Dalam satu hadis diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA mengatakan bahawa Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa yang menerima pembatalan pembelian saudaranya, maka Allah SWT akan mengampunkan kesalahannya pada hari kiamat.”

Dalam riwayat Ibnu Hibban disebutkan bahawa: “Barang siapa yang memaafkan kesalahan seorang muslim, maka Allah akan mengampunkan kesalahannya pada hari kiamat.”

Sifat suka memaafkan kesalahan orang lain ini sebenarnya sangat mulia dan akan menenangkan hati kita dengan sebab tiada dendam kesumat.

Memudahkan kesulitan orang lain

Saidatina Aisyah RA mengatakan bahawa Nabi SAW bersabda: Barang siapa yang menjadi penghubung bagi saudaranya yang muslim kepada penguasa dalam menyampaikan satu kebaikan atau memudahkan satu kesulitan, maka Allah akan membantunya dalam melintasi sirat pada hari kiamat ketika tergelincirnya kaki-kaki”.

Contohnya dalam kehidupan kita seharian banyak urusan kita dengan pihak berkuasa bermula dengan pendaftaran surat beranak, urusan membuat kad pengenalan, mendaftarkan sekolah anak, permohonan-permohonan permit, lesen dan sebagainya sehinggalah kepada urusan kematian.

Maka jika kita menolong orang lain mempermudahklan urusan mereka, maka Allah akan selamatkan kita meniti titian sirat.

Membantu memenuhi keperluan orang lain

Dalam satu hadis Nabi SAW daripada Anas bahawa seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW dan berkata: “Wahai Rasulullah, siapakah manusia yang paling dicintai oleh Allah?”

Baginda bersabda: “Manusia yang paling dicintai oleh Allah ialah yang membahagiakan seseorang muslim; mengatasi kesulitannya, membayar hutangnya atau menghilangkan rasa laparnya, serta berjalan bersama saudaraku untuk satu keperluan lebih aku cintai daripada aku beriktikaf di masjid ini selama satu bulan.

"Dan barangsiapa yang dapat menahan amarahnya pada hal dia mampu untuk melempiaskannya jika dia mahu, maka Allah akan memenuhi hatinya pada hari kiamat dengan keredaan, dan barangsiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk satu keperluan sehingga dia dapat memenuhinya, maka Allah akan memantapkan kedua kakinya pada hari di mana kaki-kaki akan tergelincir” - [HR al-Asbahani dab Ibnu Abi Dunya].

Lihatlah betapa kalau kita teliti isi kandungan hadis ini berkisar tentang akhlak yang baik: Menolong menyelesaikan masalah saudara kita, tolong bayarkan hutangnya atau halalkan hutangnya dengan kita, belanja makan dan pelbagai cara lagi. 

Sebab itulah Nabi SAW mengatakan bahawa amalan yang paling berat timbangan di neraca Allah adalah akhlak yang baik.

Melindungi seorang mukmin daripada umpatan orang munafik

Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa yang melindungi seorang mukmin daripada umpatan orang yang nampak munafik, maka Allah akan mengutus kepadanya seorang malaikat yang akan melindungi dagingnya daripada api neraka Jahannam pada hari kiamat. Barangsiapa menuduh seorang muslim dengan  tujuan ingin mencemarkannya, maka Allah akan menahannya di atas sirat Jahannam sehingga dia dibersihkan dari dosa yang telah dia katakan.” - [HR Abu Daud].

Pada zaman sekarang ini masya Allah banyaknya umpatan, kutukan Ya Allah kalau kita baca pun takut, fitnah, adu-domba, caci-maki dan sebagainya sangat kurang sopan dan sangat kesat bahasanya di media sosial.

Bahkan ulama, tok-tok guru dan orang-orang alim pewaris nabi dikeji, dihina sebegitu rupa. Oleh itu ambillah peluang ini dengan mempertahankan saudara muslim kita daripada kutukan, hinaan, kejian, tuduhan orang munafik ini kerana Allah akan selamatkan kita semasa meniti titian sirat pada  hari kiamat nanti.

Semoga dengan mengamalkan tip-tip yang diberikan oleh Nabi SAW ini insyaAllah, Allah akan permudahkan kita meniti titian sirat untuk menuju ke syurgaNya.

Sila kongsikan tip ini sebanyak mungkin agar ia dapat menjadi sebahagian amalan jariah kita.

Khamis, 1 April 2021

Sesama Muslim tidak Boleh Saling Menzalimi

Kita adalah kaum muslimin yang memiliki ikatan ukhuwah. Untuk itu, maka kita tidak boleh saling menzalimi antara satu dengan yang lainnya.

Allah SWT berfirman yang artinya: “Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara, oleh karena itu damaikanlah antara kedua saudara kalian dan bertakwalah kepada Allah supaya kalian mendapat rahmat.” (QS al-Hujuraat: 10)

Rasulullah SAW bersabda yang artinya: “Janganlah kalian saling mendengki, janganlah saling mencurangi, janganlah saling membenci, janganlah saling membelakangi dan janganlah sebagian kalian menjual atas penjualan sebagian yang lainnya. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara! Seorang muslim adalah bersaudara, janganlah menzaliminya, merendahkannya dan janganlah mengejeknya! Takwa ada di sini -beliau menunjuk ke dadanya tiga kali-. Cukup dikatakan jelek seorang muslim, jika ia menghinakan saudaranya muslim. Setiap muslim atas muslim lainnya haram darahnya, harta dan kehormatannya.” (HR. Muslim)

Dalam hadis lain disebutkan, “Seorang muslim adalah saudara muslim yang lainnya. Jangan menzaliminya dan jangan memarahkannya. Barangsiapa yang membantu kesulitan saudaranya, maka Allah akan membantunya. Dan barangsiapa yang memberikan jalan keluar dari kesulitan saudaranya, maka Allah akan memberikan jalan keluar bagi kesulitan-kesulitannya pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang menutupi aib saudaranya, maka Allah akan tutupi aibnya pada hari kiamat.” (HR. Bukhari Muslim)

Oleh karena itu, untuk mempererat ukhuwah kita harus saling menjaga darah seorang muslim, harta dan kehormatan mereka. Tidak halal darah seorang muslim kecuali dengan tiga sebab, yaitu: murtad, orang yang berzina dalam keadaan sudah pernah menikah dan qishash (pembunuh seorang muslim lainnya dengan sengaja harus dibunuh).

Disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud ra Rasulullah SAW bersabda, “Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi bahwa tidak ada illah yang patut diibadahi kecuali Allah dan bersaksi bahwa sesungguhnya aku adalah utusan Allah kecuali dengan tiga perkara: jiwa dengan jiwa, pezina yang sudah pernah menikah dan orang yang memisahkan diri dari agama dan meninggalkan jama’ah (kaum muslimin).”

Dengan demikian, darah seorang muslim tidak halal kecuali dengan tiga hal di atas, itupun yang berhak mengeksusinya adalah para penguasa, bukan oleh sembarang orang.

Untuk mempererat ukhuwah Islamiyah, maka setiap Muslim hendaknya saling menasihati. Nasihat-menasihati tersebut harus dilatarbelakangi oleh rasa kasih sayang dan ukhuwah islamiyah.

Allah SWT berfirman, “Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang,” (QS. Al-Balad: 17). []

 

 

 

Khamis, 25 Mac 2021

UJIAN ALLAH SEBAGAI PENGHAPUS DOSA

Rasulullah S.A.W bersabda:

“Tidak akan menimpa muslim SAKIT, KELETIHAN, KEBIMBANGAN, GANGGUAN, KESEDIHAN DAN DUKA hingga duri yang mengenai dirinya. Kecuali Allah S.W.T akan MENGHAPUSKAN DOSA-DOSANYA”

 UJIAN KESUSAHAN

1- KELETIHAN

Rasa keletihan sering dialami pada seseorang yang melakukan kerja tanpa rehat.

Acapkali bila keletihan, mulut kita akan merungut, hati mengeluh dan rasa putus asa timbul kerana dia tidak paham mengapa dia perlu bekerja. Bekerja kepada Allah, bekerja untuk keluarga dan bekerja untuk diri sendiri.

Dalam pandangan Islam, kerja adalah sebuah kehormatan. Sekecil apapun peranan anda dalam sebuah pekerjaan, bila dilakukan dengan bersungguh-sungguh dan ikhlas akan memberi nilai kepada diri anda sendiri.

Setiap keringat yang dikeluarkan akan dinilai sebagai ibadah kepada Allah S.W.T

Harus selalu ingat, bahawa bidang pekerjaan ini luas. Sesuatu pekerjaan tidak hanya dilihat pada yang bekerja makan gaji atau bekerja sendiri hatta seorang suri rumah dan sukarelawan juga dianggap sebagai salah satu pekerjaan.

Oleh itu, jangan cepat merasa lelah dengan tugas yang kamu lakukan, pandang pada kebaikan yang diam-diam Allah hantar kepada kamu sebagai penghapus dosa-dosa lalu. Maafkan kami Ya Allah.

 2- KESAKITAN

Rasa kesakitan datang dalam pelbagai bentuk dan tidak diduga.

Kalau dalam tempoh seminggu, 6 hari kita sihat Alhamdulillah dan 1 hari Allah uji dengan penyakit, kita tetap harus juga ucap Alhamdulillah. Bersyukur kerana itu adalah bukti kasih sayang Allah pada kita.

Antara ramai-ramai hambaNya, Allah memilih kita pada hari tersebut untuk memberi ujian dan membuka jalan bagi menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan.

Allah S.W.T mengutus 4 malaikat untuk selalu menjaga kita dalam sakit

  1. Malaikat pertama untuk mengambil kekuatan kamu sehingga menjadi lemah.
  2. Malaikat kedua untuk mengambil rasa lazatnya makanan dari mulut kamu.
  3. Malaikat ketiga untuk mengambil cahaya terang di wajah kamu sehingga berubahlah wajah menjadi pucat lesi.
  4. Malaikat keempat untuk mengambil semua dosa kamu , maka berubahlah kamu menjadi suci dari dosa.

Kemudian Allah memberi kesembuhan kepada hambaNya dan memerintahkan kepada Malaikat 1, 2 dan 3 untuk mengembalikan semula kekuatan, rasa lazat dan cahaya di wajah hambaNya.

Namun untuk malaikat ke-4, Allah tidak memerintahkan untuk mengembalikan dosa-dosanya kepada hamba mukmin.

Maka bersujudlah para malaikat itu kepada Allah seraya berkata : “Ya Allah mengapa dosa-dosa ini tidak Engkau kembalikan?”
Allah menjawab: “Tidak baik bagi kemuliaanKu jika Aku mengembalikan dosa-dosanya setelah Aku menyulitkan keadaan dirinya ketika sakit. Pergilah dan buanglah dosa-dosa tersebut ke dalam laut.”

Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud:

“Setiap muslim yang terkena musibah penyakit atau yang lain, pasti akan hapuskan kesalahannya, sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya”

(HR. Al-Bukhari & Muslim)

Oleh itu, berusahalah menjadi orang yang sabar ketika diuji penyakit. Jangan berhenti mengharap pertolongan Allah S.W.T. Dalam waktu yang sama ada juga usaha dari pihak kita untuk mencari jalan kesembuhan. Insha Allah.

 

3- KEBIMBANGAN

Rasa kebimbangan, khuatir dan was-was adalah muslihat syaitan untuk memperdayakan manusia supaya timbul keraguan dalam hati akan kekuasaan Allah S.W.T, jalan takdir yang telah ditetapkan oleh Dia untuk kita sebelum kita lahir lagi.

Allahumma Ya Baari, yang Maha Mengatur tiap satu perkara yang berlaku pada makhluk dan alam semesta.

Allahumma Ya ‘Alim, yang Maha Mengetahui rahsia masa kejayaan, kejatuhan, musibah dan kecelakaan yang berlaku.

Di dalam Musnad Imam Ahmad, terdapat sebuah hadits yang disahihkan oleh Ibnu Hibban, dari Abullah bin Mas’ud r.a bahawa Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud:

Tidaklah seorang hamba ketika mengalami kegundahan atau kesedihan mengucapkan,

Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak dari hambaMu yang laki-laki dan anak dari hambaMu yang perempuan. Ubun-ubunkan ada di tanganMu. KetetapanMu telah berlalu padaku, ketentuanMu sudah adil pada diriku.

Aku memohon kepadaMu dengan seluruh nama yang Engkau namakan untuk diriMu, atau Engkau turunkan di dalam kitabMu, atau Engkau ajarkan kepada salah seorang dari makhlukMu, atau Engkau simpan dalam ilmu ghaib di sisiMu.

Jadikanlah al-Qur’an sebagai penyejuk hatiku, cahaya di dadaku, pelenyap kesedihanku dan penghilang kegundahanku,” melainkan Allah ‘Azza wa Jalla pasti menghilangkan kegundahan hatinya dan menggantikan kesedihannya dengan kesenangan.

Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, sudah seharusnya kami mempelajari kalimat-kalimat (doa) ini.” Rasulullah menjawab, “Tentu, sudah seharusnya bagi orang yang mendengarnya untuk mempelajarinya.”

Sebagai makhluk yang berakal, ikhtiar kita untuk keluar dari rasa kebimbangan ini adalah dengan berdoa dan bertawakal. Keputusannya, serahkan kepada Allah S.W.T. Dengan begitu, hati kita akan lebih tenang dan bahagia. Insha Allah.

 

4- GANGGUAN

Kadang-kadang, kita yakin dalam hati dan percaya pada diri sudah cukup kuat untuk bertahan jika ada badai yang mendatang.

Allah uji juga hambaNya. Dihadirkan gangguan dan kekacauan dari sekeliling. Boleh jadi gangguan dari masalah tempat kerja, anak jadi nakal, hutang, masalah pada pasangan atau pada diri sendiri.

Selain gangguan yang kita boleh nampak secara fizikal, ada juga bentuk gangguan yang kadang berlaku tanpa sedar.

Masa kita nak melakukan sesuatu perkara yang baik, tiba-tiba datang bisikan syaitan untuk menangguhkan dahulu niat baik tersebut dan ada kemungkinan juga untuk membuatkan kita terus terlupa.

Jadi, ketika kita sudah berniat untuk melakukan perkara baik, segera lakukan perkara tersebut dan mohon pertolongan Allah supaya memudahkan urusan kita untuk menyampaikan kebaikan. Bila boleh yakin dan bersabar, dosa-dosa kita akan gugur.

 

5- KESEDIHAN

Mustahil hidup kita sentiasa gembira, bahagia dan selalu berjaya. Sekali-sekala Allah uji dengan kesedihan, kekecewaan dan kekalahan supaya kita selalu ingat pada Allah, tidak riak dan tidak sombong. Selalu menunduk ke bawah, ucapkan syukur.

Besar atau kecil ujian kesedihan yang dihadapi oleh seseorang tidak bermakna kita boleh memandang ringan dan serong pada dia. Allah menguji hamba-hambaNya sesuai dengan kemampuan mereka untuk menghadapinya. Allah lebih tahu.

Masa sedang bersedih itulah tempoh terbaik untuk kita mengadu, berbicara dan memohon keampunan Allah atas dosa-dosa yang kerap kali dilakukan. Kerana pada waktu tersebut kita lebih ikhlas dan boleh berlaku jujur dengan Allah S.W.T.

Selasa, 23 Mac 2021

Kelebihan Membaca Dan Mengamalkan Al Quran

Al Quran ialah Kitabullah yang terakhir yang diturunkan kepada Nabi Muhammad S.A.W. Al Quran merupakan mukjizat daripada Allah SWT, Al Quran juga adalah senjata yang paling mujarab yang melimpah ruah, mata air yang tidak mungkin kering, di dalamnya penuh dengan nur hidayah rahmat dan zikir.

Al Quran diturunkan untuk mengajar manusia tentang pengesaannya kepada Allah SWT (tauhid). Konsep ibadat yang jelas dan menyeluruh agar manusia sentiasa mendapat bekalan yang baru dan segar. Mengajak manusia berfikir tentang ciptaan, pengawasan dan penjagaan yang ditadbirkan oleh yang Maha Agong agar dapat mengenal sifat-sifatNya yang unggul.

Antara kebaikan-kebaikan Al Quran di dalam hadis-hadis sahih :

1. Al-Quran akan menjadi syafaat dihari akhirat.

Daripada Abu Umamah r.a berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda: “Bacalah Al Quran sesungguhnya ia akan datang di hari kiamat sebagai syafaat kepada pembacanya”. (Hadis Riwayat Muslim)

2. Al Quran sebagai pembela (mempertahankan) orang yang membacanya dihari akhirat.

Daripada Nawwas Bin Sam’an r.a. telah berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda : “Di hari akhirat kelak akan didatangkan Al Quran dan orang yang membaca dan mengamalkan isi kandungannya, didahului dengan Surah Al Baqarah dan Surah Ali-Imraan, kedua-dua surah ini menghujah ( mempertahankan ) orang yang membaca dan mengamalkannya”. (Hadis Riwayat Muslim)

3. Sebaik-baik amalan adalah orang yang belajar dan mengajarkan Al Quran.

Daripada Osman Bin ‘Affan r.a. telah berkata: Rasulullah S.A.W. bersabda : “Sebaik manusia di antara kamu orang yang mempelajari Al Quran dan mengajarnya kepada orang lain”. (Hadis Riwayat Bukhari)

4. Membaca Al Quran dan susah menyebutnya mendapat dua pahala.

Daripada Aisyah r.a. telah berkata: Bersabda Rasulullah S.A.W. : “Orang yang membaca Al Quran dan susah untuk menyebut ayatnya ia mendapat dua pahala”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada Nawwas Bin Sam’an r.a. telah berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda : “Di hari akhirat kelak akan didatangkan Al Quran dan orang yang membaca dan mengamalkan isi kandungannya, didahului dengan Surah Al Baqarah dan Surah Ali-Imraan, kedua-dua surah ini menghujah ( mempertahankan ) orang yang membaca dan mengamalkannya”. (Hadis Riwayat Muslim)

5. Mukmin yang membaca Al Quran umpama buah yang harum dan sedap rasanya.

Daripada Abu Musa Al Asy’ari r.a. telah berkata : Rasulullah S.A.W. bersabda : “Umpama orang mukmin yang membaca Al Quran seperti buah Utrujjah ( seperti limau besar ) baunya wangi dan rasanya sedap. Umpama orang mukmin yang tidak membaca Al Quran seperti buah tamar tidak ada bau dan rasanya manis, dan umpama orang munafik yang membaca Al Quran seperti Raihanah (sejenis pokok) baunya wangi dan rasanya pahit dan umpama orang munafik yang tidak membaca Al Quran seperti buah labu yang tiada bau dan rasanya pahit”.(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

6. Allah SWT mengangkat martabat golongan yang membaca Al Quran.

Daripada Omar Bin Al Khattab r.a. Bahawa Nabi Muhammad S.A.W. bersabda: “Sesungguhnya Allah mengangkat martabat beberapa golongan dan merendahkan martabat yang lain dengan sebab Al Quran”.(Hadis Riwayat Muslim)

7. Membaca Al Quran akan mendapat ketenangan (sakinah)

Daripada Barra’ dan daripada ‘Azib r.a. telah berkata : “Seorang lelaki membaca Surah Al Kahfi dan di sisinya seekor kuda yang diikat dengan dua tali, maka awan di langit mula melindunginya dan semakin hampir, dan kudanya mula menjauhinya. Apabila menjelang pagi beliau pergi berjumpa Nabi Muhammad S.A.W. dan menceritakan peristiwa tersebut maka baginda bersabda : Itulah ( sakinah ) ketenangan yang turun disebabkan bacaan Al Quran”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

8. Sesiapa yang tidak mengingati ayat-ayat Al Quran umpama rumah yang roboh.

Daripada Ibnu ‘Abbas r.a. beliau berkata : Rasulullah S.A.W. bersabda : “Sesungguhnya orang yang tidak ada di dalam ingatannya sesuatu pun daripada ayat Al Quran seperti rumah yang roboh”. (Hadis Riwayat Tarmizi dan beliau berkata: Hadis ini hasan sahih)

9. Membaca dan memperelokkan bacaan Al Quran akan mendapat kebaikannya.

Daripada Abdullah Bin ‘Umru Bin Al ‘As r.a. Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : “Satu masa nanti akan dikatakan kepada orang yang membaca Al Quran: Bacalah, perbaikkilah dan perelokkanlah bacaan Al Quran sepertimana engkau memperelokkan urusan di dunia, sesungguhnya tempat engkau akan ditentukan di akhir ayat yang engkau bacakan”. ( Hadis Riwayat Abu Daud dan Tarmizi dan beliau berkata : Hadis ini hasan sahih )

10. Sesiapa yang lebih fasih memebaca Al Quran lebih layak menjadi imam solat berjemaah.

Daripada Ibnu Mas’ud r.a bahawa Nabi Muhammad S.A.W bersabda : Orang yang paling layak mengimami kaum di dalam sembahyang ialah mereka yang terfasih membaca Al Quran”. (Hadis Riwayat Muslim )

11. Nabi SAW mengutamakan sahabat yang paling kuat berpegang teguh kepada Al Quran untuk dikebumikan jenazah mereka.

Daripada Jabir Bin Abdullah r.a. bahawa Nabi Muhammad S.A.W. menghimpun antara dua lelaki yang terbunuh di peperangan Uhud kemudian baginda bersabda : “Yang mana satukah antara keduanya yang paling kuat berpegang teguh dengan Al Quran maka apabila aku tunjukkan kepada salah seorang daripada keduanya maka dialah orang yang pertama masuk ke liang lahad”. (Hadis Riwayat Bukhari, Tarmizi, Nasa’ie dan Ibnu Majah)

12. Kelebihan berdoa selepas membaca Al Quran.

Daripada ‘Imran Bin Husain Bahawa beliau lalu di hadapan qari yang sedang membaca Al Quran kemudian dia berdoa kepada Allah kemudian ia kembali membaca kemudian ia berkata aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda : “Barangsiapa yang membaca Al Quran maka berdoalah kepada Allah dengan Al Quran maka sesungguhnya akan datang beberapa kaum yang membaca Al Quran dan mereka berdoa dengannya”. (Hadis Riwayat Tarmizi, beliau berkata : Hadis ini hasan)

13. Setiap satu huruf membaca Al Quran akan mendapat sepuluh ganjaran pahala.

Daripada Ibnu Mas’ud r.a. ia berkata : “Barangsiapa yang membaca satu huruf daripada Al Quran maka baginya satu kebaikan, satu kebaikan menyamai dengan sepuluh pahala, aku tidak bermaksud : Alif , Lam , Mim ialah satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf”.(Hadis Riwayat Ad Darimi Tarmizi, beliau berkata hadis ini hasan sahih)

Sahabat diluar sana, marilah kita jadikan Al Quran sebagai pedoman hidup kita, apabila kita sentiasa menjadikannya sebagai panduan dan peraturan hidup. Kita tidak akan sesat dan sentiasa mendapat pimpinan daripada Allah S.W.T. Al Quran juga merupakan senjata yang paling berkesan untuk membersihkan jiwa dan menyinarkannya.

Dalam sebuah hadis Rasulullah S.A.W.bersabda : Daripada Ibnu Umar r.a berkata: “Rasulullah S.A.W. telah bersabda maksudnya : “Hati manusia akan berkarat seperti besi yang dikaratkan oleh air”. Apakah cara untuk menjadikan hati bersinar semula. Kata baginda lagi, ” Dengan banyak mengingati mati dan membaca Al Quran.”

Selasa, 9 Mac 2021

Akibat Melupakan Al Quran

Al-Quran diturunkan untuk dihayati dan di fahami, bukan sekadar menghiasi dinding rumah. Bicara Al-Quran mengetuk pintu hati manusia agar sentiasa berwaspada.

Firman Allah S.W.T yang bermaksud;

“ Berkatalah Rasul,” Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Qur’an ini suatu yang mahjura (ditinggalkan).”Surah Al-Furqan:30

Sebuah kalimat yang merangsang minda penulis ialah kalimah ‘mahjura’ yang bermaksud ditinggalkan. Kalimat ini diguna pakai dalam dalam ungkapan runggutan dan kekecewaan Rasulullah terhadap umatnya.

Bagaimana mungkin seorang nabi yang tidak dinafikan kecintaannya terhadap umatnya sanggup mengungkap kekecewaan terhadap umatnya yang dicintainya.

Tetapi dalam ayat diatas nabi mengungkap dengan nada yang berbeza seolah adalah keburukkan atau melapetaka yang akan terjadi apabila umatnya menjadikan Al Quran sebagai mahjura (dijauhkan)

Terdapat sekurang-kurangnya 10 malapetaka yang disenaraikan dalam al-quran akibat mengabaikan Al-Quran.

1- Kesesatan Yang Nyata

Firman Allah S.W.T;

“Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di anta mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah( As-sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata” Surah Al-Jumuah: 2

Al-Quran menyifatkan penduduk mekah sebelum kebangkitan Rasulullah S.A.W dalam keadaan yang nyata. Al Imam Ibnu Kathir menafsirkan bahawa kesesatan yang nyata itu adalah kerana masyarakat arab dahulu asalnya berpegang kepada ajaran Nabi Ibrahim A.S.

Namun mereka mengantikan, merubah, menokok tambah, memutarbelitkan serta menukar tauhid kepada syirik, merubah keyakinan dengan keraguan.

Hal ini dapat kita lihat bagaimana realiti umat islam sekarang apabila ramai umat islam yang terlibat dengan masalah sosial yang semakin bertambah. Ini kerana sikap umat islam itu sendiri yang menjauhkan dirinya daripada Al-Quran.

2-Kesempitan Dan Kesesakkan Dada

Firman Allah S.W.T;

“…..Dan Barang siapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang yang tidak beriman” Surah Al-An’am: 125

Allah menjanjikan bahawa orang yang menerima hidayah Allah itu akan dilapangkan dadanya sebaliknya orang yang tidak menerima hidayah Allah dijadikan dada mereka sempit.

Walaupun disekililing mereka terlihat berjaya memenuhi kepuasan manusia tetapi jauh di dalam dada bereka begitu sesak dan sempit dek pelbagai masalah.

3-Kehidupan Yang Sempit

“ Dan barangsiapa yang berpaling daripada peringatan-ku, Maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit dan kami akan menghimpunkan pada hari kiamat dalam keaadaan buta”Surah Taha: 124

Apabila hidup kita tidak lagi bertemankan dengan Al-Quran yang menjadi sumber keberkatan hidup maka apa yang mereka lakukan tidaklah mendatang kepuasan dalam hati melainkan kesempitan dan kesesakkan. Teringat pesanan daripada ibu penulis;

“Biar kita kerja gaji kecil tetapi berkat”

Bagi yang menyisihkan Al-Quran dalam hidupnya ketahuilah telah terputus daripada hidupnya keberkatan.

4- Buta Mata Hati

Mereka ini terhijab daripada mata hatinya menerima hidayah Allah. Mungkin matanya mampu melihat dan mencerap cahaya dengan baik namun hatinya gagal dalam melihat kebenaran.

Seringkali sukar menilai sbuah kebenaran yang hadir dalam hidupnya. Hayatilah firman Allah ini yang bermaksud;

“……Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati di dalam dada mereka.” Surah Al-Hajj: 46

5- Kekerasan Hati

“ …… dan jangan lah mereka menjadi orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al-Kitab kepadanya, kemudia berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakkan diantara mereka adalah orang-orang yang fasik.” Surah Al-Hadid: 16

Ayat di atas menjelaskan bagaimana ahli kitab terdahulu yang tergolong daripada yahudi dan nasrani, mereka telah menerima kitab masing-masing tetapi mereka mengabaikanya sehingga suatu tempoh yang lama.

Pengabaian ini menjadikan hati mereka keras dan mereka ini terdiri daripada orang yang fasiq.

6- Kezaliman

“ Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya, kemudian ia berpaling daripadanya?…..” Surah As-Sajadah: 22

Amat menggetarkan jiwa kita seandainya dibulatkan kefahaman ayat ini dalam diri kita. Dilontarkan suatu persoalan, siapakah yang lebih zalim daripada mereka ini?

Seolah-olah mereka yang paling zalim diatas muka bumi ini ialah orang-orang yang menjauhkan dirinya daripada ayat-ayat Allah. Sedangkan ayat-ayat Allah inilah yang menjadi penentu kebahagiaan di dunia apatah lagi diakhirat.

7- Menjadi Teman Syaitan

“Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al-Quran), kami akan adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya (Qarin) Surah Az-Zukhruf:36

Mengikut Tafsir Jalalaian, Qarin yang dimaksudkan itu adalah teman yang erat dan akan dituruti kehendaknya. Hal ini bukanlah bermaksud mereka yang bertemankan syaitan ini mampu melihat hal-hal ghaib dan sebagainya tetapi mereka ini akan menjadikan bisikan syaitan sebagai neraca berhukum.

Tindakkan-tindakan, keputusan-keputusan dan emosi mereka akan terpedaya dengan nasihat-nasihat syaitan.

8- Lupa Diri

“ Dan jangan kamu menjadi orang-orang yang lupa Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik. Surah Al-Hasyr: 19

Ayat di atas menjelaskan bagi mereka yang melupakan ayat-ayat Allah nescaya baginya dilupakan nasib keadaan dirinya di akhirat kelak sedangkan suatu kerugian yang besar apabila seseorang itu melupakan Allah kerana akhirnya di akhirat kelak akan menimpa dirinya semula.

9- Pendosa (Fasiq)

Gelaran fasik ini sebenarnya banyak sudah Allah ungkapkan bersama dengan dalam ayat-ayat Allah yang dinyatakan di atas.

Ya, fasik itu pada ayat-ayat di atas merujuk kepada ahli kitab tetapi ini merupakan aset pengalaman yang harus diperhatikan oleh umat Islam.

10- Menjadi Munafiq

“ Apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.” Surah An-Nisa:61

Mereka yang digelar sebagai munafiq ini bukan sekadar tidak mahu menjadikan Allah sebagai panduan berhukum, tetapi mereka cuba mengahalangi manusia lain untuk turut sama bersama mereka. Moga kita semua dijauhi daripada sifat ini.

Rujukan:
Buku interaksi dengan Al-Quran, perkongsian dari Ustaz Muhamad Zaid Bin Roslee (Al-khoir)

 

Sabtu, 6 Mac 2021

AKIBAT MELUPAI ALLAH

Kedatangan nabi-nabi, rasul-rasul, mujaddid-mujaddid kepada umat manusia adalah untuk membawa rahmat Tuhan bagi seluruh alam. Rahmat Tuhan yang paling besar adalah kenal Tuhan. Bila manusia kenal Tuhan maka ia akan cinta, takut, rindu, terima kasih dan mendorongnya untuk beribadah dan menyembah Tuhan. Hasil dari kenal Tuhan dan ibadah yang dihayati ini akan mendorongnya berbuat kebaikan kepada manusia dan makhluk-makhluk lain ciptaan Tuhan sehingga wujudlah keamanan, keharmonian dan kasih sayang dalam masyarakat.

Tetapi malangnya di dunia hari ini walaupun manusia masih percaya adanya Tuhan tetapi sudah kehilangan Tuhan dalam kehidupan mereka. Hampir seluruh lapisan dan peringkat masyarakat sudah melupakan Tuhan dalam kehidupan mereka. Rakyat awam, praktisi, pelaku dan pengamat sosial kemasyarakatan, seluruh lapisan rakyat, para pebisnis & pengusaha, guru dan kalangan pendidik, para dai, ulama dan mubaligh, aparat penegak hukum, elemen yudikatif, legislatif serta kalangan pemerintahan pengambil berbagai kebijakan, semuanya sudah melupakan Tuhan. Kalaupun ada hanya sebatas ritual fisik belaka yang tidak mampu mencegah insan-insan tersebut dari kemungkaran dan kejahatan.

Hasil dari melupakan Tuhan ini maka hilanglah cinta terhadap sesama. Kalau terhadap Tuhan yang terlalu berjasa kepada manusia, sehingga patut dicintai, manusia sudah melupakan dan tidak mencintaiNya, maka atas alasan manusia dapat mencintai sesama. Manusia lain itu mungkin tidak ada jasanya kepada dia. Kesan negatifnya terlalu banyak. Manusia sudah tidak berkasih sayang, tidak pemurah, tidak amanah, tidak ada tenggang rasa, tidak ada perikemanusiaan, tidak keadilan dan kerja sama. Kalaupun ada kerjasama bukan atas dasar cinta, tidak ikhlas dan ada kepentingan, mungkin karena ingin keuntungan ataupun untuk menjaga harga diri. Karena itu ikatannya terlalu tipis dan dapat berpecah kapan saja.

Orang yang kehilangan Tuhan bukan saja di kalangan orang yang tidak ikut syariat, bahkan orang yang mengerjakan shalat, membayar zakat, mengerjakan haji dan umroh-pun sudah kehilangan Tuhan. Walaupun mereka banyak di mesjid, tetapi sebenarnya bukan dibuat atas dasar mencintai Tuhan. Sebab itulah tidak lahir kasih sayang, pemurah, kerja sama, bermaaf-maafan. Akibatnya di dalam masjid pun sering terjadi pertengkaran dan perkelahian. Yang menjadi pembohong, memfitnah, menipu, korupsi dan lain-lain kejahatan adalah di kalangan mereka yang shalat, puasa, naik haji, umrah dll. Ibadahnya tidak berbuah. Itulah tandanya ikut Islam tetapi tidak kenal Tuhan. Bukan saja orang politik, pengusaha, polisi, tentara, bahkan ulama dan orang yang shalat pun sudah terpisah dengan Tuhan. Sholat dibuat dalam keadaan hati yang lalai dengan Tuhan. Selepas sholat, meraka menipu, korupsi, membohong memfitnah dan lain. Sholatnya tidak memberi kesan dalam kehidupan sehari-hari.

Cinta Tuhan Jalan Keluar dari Krisis

Penyakit masyarakat ini pernah terjadi juga di zamaan Rasulullah SAW. Untuk mengobati penyakit masyarakat tersebut Rasullah mencanangkan dan menanam kembali rasa tauhid seperti yang begitu tipis di kalangan masyarakat jahiliah ketika itu. Rasulullah mencanangkan kembali supaya manusia terasa akan kebesaran Tuhan, akan kehebatan Tuhan dan akan keperkasaan Tuhan. Rasulullah membaca ayat-ayat yang menunjukkan bahwa Tuhan itu Maha Perkasa, Maha Agung. Maha Pencipta dan Maha Menjadikan. Tuhan itu yang menghidup dan mematikan kita. Dialah yang memberi nikmat kepada orang yang baik dan akan mengazab orang yang jahat, ketika di atas muka bumi lagi.
Hasil dari usaha ini manusia takut kembali kepada Tuhan, mereka menjadi gerun/gentar dengan kekuasaan Tuhan. Ada para pengikut, terutamanya di kalangan para sahabat yang gemetar apabila mendengar nama Tuhan atau apabila mendengar orang menyebut-nyebut tentang kekuasaan Tuhan.

surat:8 ayat:2Artinya : “Orang Mukmin itu apabila disebut saja nama Tuhan, rasa gerun, rasa takut, dan apabila dibaca ayat-ayat Tuhan, hukum-hukum Tuhan, bertambah iman kepada Tuhan, bertambah percaya kepada Tuhan“, (langsung menyerah diri kepada Tuhan, bertawakkal kepada Tuhannya tanpa syarat) (Al Anfal:2)

Mereka terlalu sensitif dengan Allah. Terasa besarnya nikmat dan kasih sayang Allah kepada mereka yang telah mencurahkan terlalu banyak nikmat dan rahmat. Hal ini mendorong mereka untuk jatuh cinta kepada Allah, melaksanakan apa yang Allah sukai dan meninggalkan semua yang Allah larang. Dari sini lahirlah satu masyarakat yang mengusahakan taqwa, bersungguh-sungguh untuk menjadi orang Tuhan, orang yang hatinya selalu bersama Tuhan. Mereka terdorong untuk menyayangi sesama manusia, berbuat baik kepada orang lain tanpa memandang agama, bangsa dan negara. Buahnya mereka dibantu oleh Allah seperti janjiNya dalam Al Qur’an :

surat:45 ayat:19Allah pembela orang bertaqwa” (Al Jasiyah:19)

Kepada masyarakat yang bertaqwa ini Allah menurunkan keberkatan dari pintu langit dan bumi sebagaimana firmanNya yang bermaksud :

surat:7 ayat:96Seandainya penduduk satu kampung beriman dan bertaqwa, maka akan Kami turunkan keberkatan dari langit dan bumi“. (Al A’raf 96)

Dari sini akan wujudlah satu masyarakat yang begitu unik, indah, menyenangkan, nyaman karena di dalamnya penuh dengan sifat-sifat dan ciri-ciri ukhuwah, kasih sayang, toleransi, rasa bersama, bekerjasama, menyenangkan, nyaman, bersatu padu, bertolak ansur, bermaaf-maafan, doa-mendoakan, bertolong bantu, pemurah, berani di sudut kerohaniannya, berdisiplin, bersih daripada dosa dan noda. Kalau terjadi juga kejahatan, maka terlalu sedikit atau ada tetapi tidak dapat dilihat karena ia telah tenggelam dengan pahala atau kebaikan yang tercetus dari masyarakat Islam.

Buatlah kebaikan atas dasar Cinta Tuhan

Orang yang sudah kenal dan cinta Tuhan, maka sholatnya akan berbuah. Dia bahkan tidak terfikir untuk hasad dengki dengan orang. Ia terlalu bersangka baik pada Tuhan, terlalu melihat keadilan Tuhan pada setiap kejadian yang menyebabkan dia begitu mabuk pada Tuhan. Sholatnya memberi kesan yang mendalam dalam hati dia sehingga dia asyik mahsyuk dengan Tuhan. Melihat kesuksesan dan keberhasilan orang lain, tidak ada sedikitpun hasad dengki di dalam haatinya, bahkan dia ikut menumpang gembira di atas keberhasilan itu. Dia sangat menjaga seluruh anggota badannya dari membuat maksiat, perkara yang sia-sia dan menyakiti orang lain. Jelaslah bahwa cinta dan takuntukan Allah merupakan anak kunci kebaikan dan membunuh kejahatan.

Untuk mendapatkan ini, bermula dengan aqidah. Kalau orang yang nampak baik, tetapi kebaikan itu tidak bertunjang kepada tauhid, tidak dibuat atas dasar untuk mencari redho Tuhan, maka kebaikan itu adalah baik fitrah atau semula jadi. Baik sebenarnya ada beberapa jenis:

1. Baik secara fitrah.

Seseorang itu baik sebab dia hidup dalam lingkungan yang baik. Ayah ibunya, abang adiknya, tetangganya semuanya baik. Di dalam kehidupannya dia tidak pernah melihat orang bertengkar, bergaduh, dia hidup dalam environment yang baik. Tetapi kebaikan itu bukan karena iman dan Tuhan. Itu baik fitrah dan baik fitrah ini tidak ada pahala dari Tuhan, sebab dia buat bukan karena mencari redho Tuhan. Kalau suatu hari orang ini pergi ke luar negeri dia melihat berbagai kejahatan di sana, maka dia akan menjadi rusak. Sebab dia menjadi baik itu bukan di bina oleh iman tetapi oleh lingkungan. Dia tidak tahan uji, mudah tergelincir ke dalam maksiat.

2. Baik berpura-pura

Ada orang yang nampaknya baik, tetapi bukan ditunjang oleh iman. Dia berpura-pura atau bersandiwara untuk jadi baik karena dia memiliki tujuan atau target tertentu, seperti mendapat pujian orang, mudah naik pangkat, mendapatkan proyek dan sebagainya. Orang ini sebenarnya munafiq. Kebaikan yang dia buat tidak kekal. Ia akan baik selama ia ada kepentingan, tetapi begitu kepentingan sudah tercapai, berubahlah wataknya manjadi jahat lagi.

3. Baik atas dasar tauhid

Kebaikan yang dibuat karena seseorang itu cinta dan takuntukan Tuhan, untuk mencari redho Tuhan. Kebaikan inilah yang alami dan biasanya akan berkekalan. Orang yang demikian, kadang bila melihat kesalahan orang lain, dia tidak sanggup menegur secara terbuka karena dia merasakan dirinya lebih jahat dari orang tersebut. Dia doakan. Tetapi bila keadaan berbahaya dia akan tegur dan sekali dia menegur, akan memberi kesan dan perubahan kepada orang yang bersalah tersebut.

Cinta dan Takut Tuhan Kunci Kebaikan Dalam Masyarakat

Dalam Al Qur’an ada ayat yang mengatakan lebih kurang maksudnya orang mukmin itu dia tidak takut dan tidak berduka cita. Sedangkan dalam ayat lain Allah menyuruh kita untuk takut kepada Allah. Pada ayat lain disebut, hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenang. Sepintas lalu ayat-ayat ini nampak bercanggah, padahal kalau kita kaji secara mendetail, tidak ada percanggahan.

Duka cita, sedih ini atau jiwa tidak tenang ini ada 2 kategori yang berbeza :

  1. yang berhubungan dengan soal-soal akhirat
  2. yang berhubungan dengan soal-soal dunia

Orang yang tidak kenal Tuhan, dia pemarah, emosi, sedih bukan karena cinta dan takuntukan Tuhan, bukan karena akhirat, bukan karena dosa, tetapi karena takut kehilangan dunia, misalnya karena isteri tidak masak, karena suami lambat pulang, karena anak-anak nakal, karena duit sudah habis, karena kawan marah, ayah ibu marah. Kita takut, risau dan gelisah karena takut kehilangan dunia, takut kehilangan suami yang akan kawin lagi.

Tetapi orang yang beriman dan memiliki rasa bertuhan lain. Dia tidak gelisah, tidak susah hati karena orang marah kepada dia, karena dia tidak ada duit atau tidak ada dunia. Dia susah, gelisah, sedih, risau karena berkaitan dengan hal-hal Tuhan, akhirat, mati. Sebab itu di dalam Qut’an ada 2 bentuk takut : takut dengan tuhan dan takut dengan dunia.

Ada ayat yang mengatakan, ketahuilah bahwa hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenang. Pada ayat lain dikatakan, orang mukmin itu bila disebut nama Allah gemetarlah hatinya. Nampaknya macam doube standard, yang pertama tenang, yang ke-2 gemetar. Walau dia sakit kritis, memiliki berbagai kesusahan dan ujian dunia, jiwanya tidak susah. Tetapi dengan Tuhan, hatinya selalu berombak karena terkenang-kenangkan dosanya selalu, baik fisik dia sakit ataupun tidak sakit. Yang tidak tenang itu dengan Tuhan, dengan akhirat, bukan dengan dunia.

Kita dapat membedakan, orang yang beriman yang tidak tenang dengan akhirat, dengan tuhan, maka dia akan jadi insan yang tenang, tidak emosi, tidak pemarah. Tetapi kalau dia tidak tenang dengan dunia, maka biasanya dia menjadi insan yang pemarah, meragam meradang, gelisah, buat masalah. Pemarah, ego, sombong dan berbagai sifat mazmumah yang lain ada hubungannya dengan rasa bertuhan. Orang yang rasa bertuhannya lemah, walau dia ulama yang banyak ilmu, orang yang banyak sholat dan ibadah, ilmu, sholat dan ibadahnya itu tidak ada hubungan dengan Tuhan, sebab pengaruh dunia pada diri dia lebih besar dari pada pengaruh Tuhan. Kalau Tuhan lebih berpengaruh pada diri dia, maka dia tidak akan jadi emosi, peradang, pemarah, gelisah dan lain-lain.

Dalam sejarah Islam diceritakan ada orang yang pingsan bahkan ada yang mati karena terlalu gelisah dan takuntukan Tuhan. Para sahabat kalau ada angin yang lebih kuat sedikit saja dari biasanya, mereka sudah ketakutan. Bukan ketakutan karena angin itu, tetapi mereka teringat kisah kaum yang mendurhakai Tuhan dahulu. Angin itu kutukan Tuhan. Jadi mereka kaitkan dengan hukuman Tuhan yang sudah membuat banyak dosa. Mereka gelisah, merasa kiamat sudah hampir, sedangkan mereka masih banyak dosa lagi. Kalau takut kepada Tuhan itu sampai menyebabkan dia mati, maka takut itulah yang akan menjadi syafaat di akhirat. Takut dan gelisah dengan Tuhan ini mendorong para sahabat dan salafusaleh untuk berbuat berbagai kebaikan dalam masyarakat bagi menebus dosa-dosa dan kelalaian dia. Akhirnya lahirlah berbagai kebaikan dalam masyarakat.

Kenali Tuhan untuk Cinta dan takut Tuhan

Pepatah Melayu ada mengatakan, tak kenal maka tak cinta. Bagaimana kita akan cinta pada seseorang yang tidak kita kenal? Begitu juga dengan Tuhan. Kita belum kenal Tuhan. Bagaimana kita akan cinta dan takut Tuhan.

Percaya dengan kenal tidak sama. Kadang percaya tidak kenal tidak apa. Percaya saja tanpa yakin tidak akan datang takut, tidak akan datang cinta. Bila tak yakin, maka Tuhan tidak jadi pelindung.

Kalau kita sudah cinta seseorang, maka bila kita ingin berbuat sesuatu, maka dia mesti akan bertanya orang yang dia cintai dulu. Macam kita sayang isteri, bila kita akan berbuat sesuatu, kita mesti bertanya isteri dulu, berbincang dulu. Begit juga kalau kita takuntukan seseorang, kita tidak akan buat sesuatu melainkan melihat dan memperhatikan respon dia. Macam kita takut ayah, sebelum berbuat sesuatu, kita akan tanya ayah dulu, boleh tidak buat ini. Kalau kita cinta pada ayah-ibu kita akan tanya dulu apa saja yang kita akan buat agar menyenangkan hati ayah ibu.

Begitu juga Tuhan. Sekarang orang tidak kenal Tuhan. Orang mengerjakan sholat, membayar zakat, mengerjakan haji, tetapi tidak kenal Tuhan. Bagaimana mereka akan buat sholat, membayar zakat, mengerjakan haji dengan rasa takut. Akhirnya orang yang sholat dengan yang tidak sholat sama saja. Yang tidak sholat menipu, yang sholat juga menipu. Yang tidak sholat rasuah atau korupsi, yang sholat juga rasuah atau korupsi. Yang tidak sholat tidak berkasih sayang, yang sholat juga tidak berkasih sayang. Kalau begitu sholat itu apa gunanya. Syariat sudah jadi macam idiologi, macam kita faham nasionalis, komunis, sosialis. Cara hidupnya tidak ada hubungan dengan Tuhan. Semuanya macam idioloji cuma dilabelkan Islam. Inilah yang sedang melanda semua golongan di dunia, termasuk ulama, kadi-kadi, kiai-kiai.

Sebab itu Rasulullah SAW mengenalkan Tuhan dahulu selama 13 tahun pertama kenabian sebelum memperkenalkan syariat. Syariat yang beribu banyaknya dikenalkan Rasulullah SAW kepada para sahabat hanya selama 10 tahun. Jadi selama 11 tahun para sahabat belum sholat, membayar zakat dan lain-lain. Mengerjakan sholat, membayar zakat tetapi tidak dibuat atas dasar Tuhan, untuk apa. Sebab itu Rasulullah SAW menanamkan cinta Tuhan sampai mereka mabuk dengan Allah. Begitu juga dengan salafusaleh. Begitu mereka kenal dan cinta kepada Allah sampai bercakap-cakap dengan Allah. Misalnya, bila akan keluar rumah dia berkata : Wahai Tuhan, saya akan keluar tolong jaga rumah saya. Sampai di tepi laut akan menangkap ikan, dia bercakap : Tuhan saya di rumah tidak ada lauk, anak ada 3-4 orang, bagilah beberapa ekor ikan. Kalau Engkau tidak bagi pada saya, saya mungkin boleh bersabar, tetapi bagaimana dengan anak saya. Petani, bila dia akan pulang ke rumah, ia akan berkata : Tolong jaga kebun saya wahai Tuhan. Janganlah diserang tikus. Kebun saya tidak banyak, hanya sehektar saja.

Begitulah bila sudah cinta dengan Tuhan, Tuhan akan jadi segala-galanya. Tetapi hari ini sudah tidak ada orang yang berbuat demikian, sebab semua sudah kehilangan Tuhan. Mereka yang haji, sholat, zakat, puasa, sudah kehilangan Tuhan. Akhirnya haji, sholat, zakat, puasa tidak membawa kesan kepada masyarakat. Masyarakat tetap jahat dan bermasalah. Untuk itu marilah kita mulakan kerja-kerja kita dengan mempromosikan Tuhan.

Sabtu, 27 Februari 2021

Sifat Paling Dibenci Allah SWT

Karya Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani sebagaimana disyarahkan oleh Syekh Muhammad Nawawi Banten mengutip keterangan ulama yang menyebutkan 10 sifat paling dibenci Allah SWT pada karyanya Nashaihul Ibad. Karya Imam Al-Asqalani menyebut 10 sifat buruk yang patut dijauhi.

Syekh M Nawawi Banten dalam karyanya Nashaihul Ibad pada halaman 63 mengatakan bahwa sifat-sifat buruk yang dibenci Allah sebenarnya lebih dari sepuluh. Hanya saja 10 sifat ini merupakan sifat yang paling dibenci Allah.

أكبر بغضا من غيرهم


Artinya, “Tetapi 10 hal ini paling dibenci (dibandingkan hal lainnya),” (Syekh M Nawawi Banten, Nashaihul Ibad, [Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah: tanpa tahun], halaman 63).

Imam Al-Asqalani menyebut secara rinci 10 sifat-sifat buruk yang perlu dijauhi:


1. Kebakhilan orang kaya. Sifat bakhil melenyapkan sifat kemanusiaan dan menetapkan sifat kebinatangan.

2. Kesombongan orang fakir miskin.

3. Ketamakan ulama.

4. Kehilangan rasa malu kalangan perempuan.

Syekh Nawawi mengutip hadits riwayat Ad-Dailami yang artinya, “Orang yang tidak memiliki rasa malu, maka tidak ada agama padanya. Siapa saja yang tidak malu di dunia, niscaya ia tidak masuk surga.”

5. Cinta duniawi (hubbud duniya) orang-orang tua setengah baya ke atas.

6. Kemalasan anak-anak muda.

7. Kezaliman penguasa.

Syekh Nawawi mengutip hadits riwayat Al-Hakim yang artinya, “Siapa saja yang meridhai penguasa dengan sesuatu yang membuat Allah murka, niscaya ia telah keluar dari agama Allah.”

8. Rasa takut para tentara/militer dalam menghadapi musuh. Rasa takut adalah kelemahan jiwa yang merintangi tentara untuk berhadapan dengan tentara musuh.

9. Sikap ujub ahli zuhud.

Syekh Nawawi mengutip hadits riwayat Abu Nu'aim yang artinya, “Siapa saja yang memuji dirinya sendiri atas sebuah amal saleh, maka pujiannya itu salah jalan dan gugurlah (pahala) amalnya.”

10. Sikap riya para hamba Allah yang ahli ibadah/ubbad.

Syekh Nawawi Banten mengutip hadits riwayat Ad-Dailami yang artinya, “Waspadalah kalian mencampur ketaatan kepada Allah dengan menyukai pujian manusia karena dapat mengugurkan amal kalian.

” Syekh Nawawi Banten menambahkan catatan pengecualian atas pujian orang lain tanpa ia sendiri menyukainya karena hal itu tidak termasuk riya. Syekh Nawawi Banten mengutip hadits riwayat Imam Muslim dari sahabat Abu Dzar RA yang mengisahkan pertanyaan sahabat, “Bagaimana pendapatmu wahai Rasul tentang seseorang yang berbuat baik dan orang lain memujinya?’ Rasulullah SAW menjawab, ‘Demikian itu adalah kabar gembira yang cepat bagi orang beriman.

Semua ini patut menjadi catatan agar masing-masing orang dapat berbuat sesuatu sesuai dengan kemampuannya dan menjauhkan sifat-sifat tercela. Wallahu a’lam.

Jumaat, 26 Februari 2021

Ciri-Ciri Orang yang Beriman

1. Takut pada Allah

Ciri yang utama pada seorang yang beriman adalah ia takut pada Allah SWT. Ia tidak akan berani melanggar apapun larangan Allah dan akan selalu mentaati setiap perintah Allah SWT.

Allah Ta’ala berfirman

إِنَّمَا ٱلْمُؤْمِنُونَ ٱلَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ

Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka” (QS. Al-Anfal: 2)

فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا

Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit” (QS. Al-Maidah: 44).

2. Khusyu’ saat sholat

Ciri kedua dari orang yang beriman adalah lebih khusyu’ dalam sholat baik sholat wajib maupun sunnat. Orang yang telah memiliki keimanan yang kuat akan lebih khusyu’ dalam sholat meski banyak gangguan.

Allah Ta’ala berfirman,

ٱلَّذِينَ يُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ

(yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat” (QS. Al-Anfal: 3).

الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ

(yaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam shalatnya (Q.S. Al-Mukminun 23: 2)

3. Senang mendengar bacaan ayat Al Quran

Orang yang beriman juga selalu senang mendengan lantunan ayat suci Al Quran. Tak hanya itu saja, keimanan dalam hati mereka juga semakin bertambah ketika mendengar ayat-ayat Allah.

Allah Ta’ala berfirman

وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايَٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمَٰنًا

dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya)” (QS. Al-Anfal: 2)

Rasulullah mengatakan:

“Orang mu’min yang membaca Al-Qur’an dan mengamalkan isinya, ibarat buah jeruk manis, rasanya enak dan baunya harum. Sedangkan orang mu’min yang tidak membaca Al-Qur’an tetapi mengamalkan isinya, ibarat buah kurma, rasanya enak dan manis tetapi tidak ada baunya. Adapun perumpamaan orang munafik yang membaca Al-Qur’an, maka ibarat minyak wangi, baunya harum tetapi rasanya pahit. Sedangkan orang munafik yang tidak membaca Al-Qur’an, ibarat buah kamarogan, rasanya pahit dan baunya busuk.” (Al-Bukhari & Muslim, 5)

4. Senang berinfak

Orang yang beriman juga sangat senang berinfak karena ia tahu bahwa infak dan sedekah adalah bukti keimanan seseorang.

Allah Ta’ala berfirman

وَمِمَّا رَزَقْنَٰهُمْ يُنفِقُونَ

dan yang menginfakkan rizki yang Kami berikan kepada mereka” (QS. Al-Anfal: 3).

Rasul pun pernah menjelaskan tentang bukti keimanan seseorang dapat dilihat dari sholat dan sedekahnya.

وَالصَّلَاةُ نُورٌ وَالصَّدَقَةُ بُرْهَانٌ

Shalat adalah cahaya dan sedekah adalah bukti (HR. Muslim no. 223)

5. Tidak mengerjakan hal yang sia-sia

Orang yang beriman tidak akan melakukan hal yang sia-sia atau tidak bermanfaat. Ia justru terlalu sibuk untuk melakukan ibadah yang akan menambah keimanannya.

Allah Ta’ala berfirman,

 وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ

dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang sia-sia. (Q.S. Al-Mukminun 23: 3)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيهِ

Di antara kebaikan islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat” (HR. Tirmidzi no. 2317, Ibnu Majah no. 3976. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

6. Meneladani Rasul

Beriman tak hanya sekedar menjalankan perintah Allah tapi juga meneladani setiap perbuatan dan perkataan rasul.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنِّي تَرَكْتُ فِيْكُمْ شَيْئَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا بَعْدَ هُمَا كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِيْ وَلَنْ يَتَفَرَّقَا حَتَّى يَرِدَا عَلَيَّ الْحَوْضَ.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, ia berkata: “Telah bersabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : ‘Aku tinggalkan dua perkara yang kalian tidak akan tersesat selama kalian berpegang teguh dengan keduanya yaitu Kitabullah dan Sunnahku, serta keduanya tidak akan berpisah sampai keduanya mendatangiku di Telaga (di Surga).”

7. Tawakal

Orang yang beriman juga adalah orang yang tawakal dan iklas pada setiap ketetapan dan takdir yang diberikan Allah SWT.

وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Dan hanya kepada Allah-lah kalian betawakal, jika kalian benar-benar orang yang beriman” (QS. Al-Maidah : 23).

وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, maka Dialah Yang Mencukupinya” (QS. Ath-Thalaq: 3).

8. Sabar

Kesabaran juga menjadi salah satu ciri-ciri dari orang yang beriman. Seberat dan sesulit apapun ujian yang diberikan, maka ia akan selalu bersabar menghadapinya. Allah berfirman,

وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

“Dan, orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa”. [Al-Baqarah : 177]

وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

“Dan, Allah mencintai orang-orang yang sabar”. [Ali Imran : 146]

9. Memiliki akhlak yang baik

Tanda lain dari seorang yang beriman adalah memiliki akhlak yang baik. Tidak mungkin seorang yang beriman justru memiliki akhlak yang buruk karena ia akan selalu meneladani Rasul yang berakhlak mulia.

Abu Darda ‘meriwayatkan bahwa Nabi saw, mengatakan:

“Tidak ada sesuatu yang diletakkan pada timbangan hari kiamat yang lebih berat daripada akhlak yang mulia, dan sesungguhnya orang yang berakhlak mulia bisa mencapai derajat orang yang berpuasa dan shalat.” (At-Tirmidzi, 2002)

10. Selalu bersyukur

Baik dan buruk yang menimpa seorang mukmin akan selalu membuatnya bersyukur atas apa yang ia miliki. Itulah ciri dari seorang yang beriman kuat.

Allah berfirman:

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَا لُقْمَٰنَ ٱلْحِكْمَةَ أَنِ ٱشْكُرْ لِلَّهِ ۚ وَمَن يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِۦ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَنِىٌّ حَمِيدٌ

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmat kepada Luqman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.(QS: Luqman Ayat : 12)

Itulah 10 ciri-ciri orang beriman yang perlu diketahui. Semoga kita memiliki ciri-ciri tersebut dan mampu menjadi mukmin sejati. Aamiin.

 


Selasa, 23 Februari 2021

AWAS! MENGHINA ISLAM SECARA HALUS

 Mungkin imej 1 orang, tudung kepala dan teks

 Firman Allah SWT:

 
﴿وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ١١٢ وَلِتَصْغَى إِلَيْهِ أَفْئِدَةُ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالْآخِرَةِ وَلِيَرْضَوْهُ وَلِيَقْتَرِفُوا مَا هُمْ مُقْتَرِفُونَ١١٣﴾
 
“Dan demikianlah Kami jadikan bagi setiap Nabi itu musuh daripada kalangan syaitan-syaitan manusia dan jin, sesetengahnya membisikkan kepada sesetengah yang lain dengan kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdayakan pendengarnya. Dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya. Oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (dari perbuatan yang kufur dan dusta) itu. (112); Dan juga supaya hati orang-orang yang tidak beriman kepada Hari Akhirat cenderung kepada bisikan itu, dan supaya dipersetujui oleh mereka, dan juga supaya mereka (terus) melakukan apa yang mereka lakukan itu. (113).” (Surah al-An‘am: 112-113)
 
Petunjuk al-Quran yang bersifat mukjizat tetap mengkhabarkan perkara benar sepanjang zaman. Ia bukan sekadar menjadi petunjuk ketika wahyu diturunkan pada zaman hayat Rasulullah SAW yang menceritakan kisah para anbiya’ sebelumnya yang menjadi utusan Allah SWT, termasuk Rasul terakhir pada akhir zaman, Nabi Muhammad SAW dan pengikut yang meneruskan ajarannya. 
 
Namun, iktibarnya tetap berpanjangan sehingga ke hari ini. Walaupun mereka yang bersikap anti Islam tidak mampu berhujah secara ilmu yang waras dan akal yang sihat. Mereka tetap mencari jalan untuk menyekat kebenaran Islam dan mahu memadamkan cahayanya yang tidak mungkin dapat dipadamkan sama sekali. 
 
Kini kita berada pada zaman berlaku perang media atau perang siber yang semakin canggih dan paling canggih, apabila media dijadikan senjata terpenting kerana peranannya bukan sahaja memasuki ke dalam negeri merentasi angkasa tanpa sempadan, bahkan memasuki ke dalam rumah dan pemikiran, lalu mempengaruhi kehidupan manusia. Hanya pengamat yang tajam akal dapat mengenali hal tersebut secara terperinci. 
 
Terdapat satu pendekatan terkini terhadap Islam, iaitu mencari kesalahan orang Islam, sama ada mereka yang tidak bersalah tetapi disebarkan fitnah atau mereka yang benar-benar bersalah dengan nyata. Namun kesalahannya dijadikan senjata untuk menikam ajaran Islam. 
 
Setiap orang Islam percaya adanya kelemahan manusia, termasuk dalam diri penganut Islam sendiri, bahkan pengamal Islam, kerana mereka tetap bersifat manusia yang mempunyai kelemahan, bukannya malaikat. Allah SWT menunjukkan perkara ini, apabila Adam AS sendiri dapat digoda oleh syaitan dengan hikmah yang ditetapkan oleh Allah SWT. 
 
Bilangan peratus mereka yang melakukan kesalahan dalam kalangan mereka yang berpegang kepada agama tetap terlalu kurang, sekiranya dibandingkan dengan peratus orang yang tidak berpegang dengan agama yang terlalu tinggi. Bahkan bagi musuh Islam, segala perkara yang haram adalah halal bagi mereka, menyebabkan salah laku mereka tidak diambil kira sebagai suatu kesalahan, kerana inilah makna kebebasan mengikut takrif mereka.
 
Mereka sendiri beranggapan bahawa orang yang beragama tidak patut melakukan maksiat sepertimana mereka lakukan, kerana pada hemat mereka agamawan itu adalah orang yang bersih. Sedangkan diri mereka sendiri sememangnya jahat melakukan maksiat sehingga menjadi perkara biasa, maka mereka membesar-besarkan maksiat yang dilakukan oleh orang yang mengaku dirinya sebagai seorang Muslim.
Allah SWT mendedahkan ucapan para pemimpin yang mempertahankan amalan liwat terhadap Nabi Lut AS yang menolak amalan maksiat itu di negara Sodom (LGBT) melalui firman-Nya:
 
﴿فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَنْ قَالُوا أَخْرِجُوا آلَ لُوطٍ مِنْ قَرْيَتِكُمْ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ٥٦﴾
 
“Maka kaumnya tidak menjawab selain dari berkata: ‘Usirlah Lut dan pengikut-pengikutnya dari bandar kamu ini; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang mendakwakan dirinya bersih suci.’” (Surah al-Naml: 56)
 
Peranan media yang menjalankan tugas syaitan untuk menyerang Islam ialah membesar-besarkan berita yang melibatkan orang Islam, khususnya para agamawan atau pemimpin yang terjerumus ke dalam maksiat, atau dikira tersilap melakukannya. Berita itu diletakkan pada muka hadapan media tajaannya dan diulang-ulang untuk disebar luaskan. Matlamatnya hanyalah untuk menghina Islam.
 
Media ini juga memainkan peranan melakukan provokasi terhadap mana-mana orang atau kumpulan Islam yang melampau pendekatannya yang tidak bijak terhadap Islam kerana tidak mempunyai ilmu atau berilmu tanpa mempunyai kebijaksanaan. Tujuannya bagi mempromosikan Islam secara negatif, seperti ke arah menggalakkan lagi Islamofobia yang menjadi senjata Barat bagi menentang Islam pada hari ini. 
 
Pergerakan kumpulan ini terdedah, apabila ada dalam kalangan anti Islam dalam negara atau luar negara memberikan sokongan moral secara terbuka kepada mereka tanpa bersembunyi lagi dan mungkin juga sokongan kewangan secara tertutup. Namun, Allah SWT tetap mendedahkannya juga.
Mereka berperanan menyiarkan berita Islam sekali sekala untuk dijadikan pemanis muka bagi menarik pelanggan atau melindungi diri secara munafiq terhadap Islam. Selain itu, menggoda mereka yang lemah akalnya dalam kalangan orang-orang yang beriman sebagaimana firman Allah SWT:
 
﴿لَوْ خَرَجُوا فِيكُمْ مَا زَادُوكُمْ إِلَّا خَبَالًا وَلَأَوْضَعُوا خِلَالَكُمْ يَبْغُونَكُمُ الْفِتْنَةَ وَفِيكُمْ سَمَّاعُونَ لَهُمْ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالظَّالِمِينَ٤٧﴾
 
“Kalaulah mereka keluar bersama kalian, tidaklah mereka menambahkan kalian melainkan kerosakan, dan tentulah mereka segera menjalankan hasutan antara kalian, (dengan tujuan) hendak menimbulkan fitnah (kekacauan) dalam kalangan kalian; sedang antara kalian ada orang yang suka mendengar hasutan mereka. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.” (Surah al-Taubah: 47)
 
Bahkan terdapat dalam kalangan orang Islam tanpa disedari mencari rezeki haram melalui kegiatan halus ini, bagi menyara kehidupan diri dan keluarga mereka. Hasil sumber itu menjadi darah daging yang haram dan umpan ke neraka selepas mati kerana tidak beriman dengan kewujudan neraka. Ada juga yang sedar, tetapi otaknya berada dalam perut. Maka perhitungannya sama seperti dengan isi perutnya (kepentingan diri semata-mata).
 
Mereka sering kali gemar melaporkan apa-apa berita tentang Islam yang dianggap boleh menimbulkan kekeliruan, kerana memerlukan masa bagi memberikan penjelasan tentang kaedah pelaksanaan bagi sesuatu perkara. Dilaksanakan pula dengan syarat-syarat yang ketat, tempoh masa yang tidak diawalkan dengan memberikan kefahaman dahulu dan beradab dalam melaksanakannya. Antaranya ialah hukum qisas dan hudud yang keras, tanpa diketahui betapa banyak syarat dan adab yang menjamin keadilannya sehingga tidak mudah untuk dijatuhkan hukuman. 
 
Malah dalam hukum syariat, pembunuh lebih digalakkan untuk bertaubat, apabila waris si mati memberikan keampunan kepadanya dan mendapat syurga tanpa hisab, begitu juga pahala apabila memaafkan kesalahan-kesalahan yang lain. Perkara yang paling penting dalam hukuman syariat adalah kehebatannya yang menakutkan penjenayah. Musuh-musuh ini berlakon bahawa mereka bukan penentangnya, pada masa yang sama tanpa segan silu pula bersimpati dengan penentangnya. 
 
Antara pendekatan baru yang dilaksanakan oleh media musuh ialah menunjukkan simpati kepada Islam, jari telunjuknya lurus namun jari kelingkingnya berkait. Taktik sedemikian pernah ditelanjangi pada zaman Rasulullah SAW oleh Allah SWT melalui firman-Nya:
 
﴿وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مَسْجِدًا ضِرَارًا وَكُفْرًا وَتَفْرِيقًا بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِرْصَادًا لِمَنْ حَارَبَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ مِنْ قَبْلُ وَلَيَحْلِفُنَّ إِنْ أَرَدْنَا إِلَّا الْحُسْنَى وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ١٠٧﴾
 
“Dan (antara orang-orang munafiq juga ialah) orang-orang yang membina masjid dengan tujuan membahayakan (keselamatan orang-orang Islam), dan (menguatkan) keingkaran (mereka sendiri) serta memecah-belahkan perpaduan orang-orang yang beriman, dan juga untuk (dijadikan tempat) intipan bagi orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sebelum itu. Dan (apabila tujuan mereka yang buruk itu ketara), mereka akan bersumpah dengan berkata: ‘Tidaklah yang kami kehendaki (dengan mendirikan masjid ini) melainkan untuk kebaikan semata-mata.’ Padahal Allah menyaksikan, bahawa sesungguhnya mereka adalah berdusta.” (Surah al-Taubah: 107)
 
Golongan ini menggunakan jenama Islam seperti masjid, jihad, khilafah, dakwah, sunnah bahkan perkataan Islam turut diletakkan bersamanya. Apa yang menarik, mereka mendapat bantuan secara langsung atau tidak langsung daripada mana-mana pasukan Ahzab yang sentiasa mengepung Islam daripada segenap penjuru. 
 
Maka di sini jelaslah, betapa besarnya hikmah Allah SWT menutup himpunan ayat-ayat suci al-Quran dengan satu surah pendek yang sangat bermakna. Firman-Nya:
 
﴿قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ١ مَلِكِ النَّاسِ٢ إِلَهِ النَّاسِ٣ مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ٤ الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ٥ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ٦﴾
 
“Katakanlah (wahai Muhammad): ‘Aku berlindung kepada (Allah) Pemelihara sekalian manusia. (1); Yang Menguasai sekalian manusia (2); Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia. (3); Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam. (4); Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia. (5); Iaitu pembisik dan penghasut daripada kalangan jin dan manusia. (6).” (Surah al-Nas: 1-6)
 
Kepada mereka yang menjalankan kerja-kerja syaitan itu, Allah SWT memberikan amaran berikut melalui firman-Nya:
 
﴿إِنَّ الَّذِينَ فَتَنُوا الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَتُوبُوا فَلَهُمْ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمْ عَذَابُ الْحَرِيقِ١٠﴾
 
“Sesungguhnya orang-orang yang menimpakan bencana untuk memesongkan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, kemudian mereka tidak bertaubat, maka mereka akan beroleh azab neraka jahannam (kerana perbuatan buruk itu), dan mereka akan beroleh lagi azab api yang kuat membakar (kerana mereka tidak bertaubat).” (Surah al-Buruj: 10)
 
ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 9 Rajab 1442 / 21 Februari 2021
 

Ahad, 21 Februari 2021

Kelebihan Berselawat

1. Ia Adalah Perintah Allah

Anjuran untuk berselawat adalah sesuatu yang dirakamkan di dalam Al-Quran. Dalam surah Al-Ahzab ayat 56, Allah berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah S.W.T. dan para Malaikat-Nya berselawat kepada Nabi. Maka, wahai mereka yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya dengan sebaik selawat dan salam.”

Sedangkan Allah serta para malaikatNya juga sentiasa melahirkan rasa hormat dan kasih sayang kepada baginda, apatah lagi kita sebagai hamba yang serba kekurangan ini.

Oleh sebab itu, berselawat ke atas Rasulullah adalah salah satu cara kita menurut perintah Allah di samping mengingati segala jasa baginda dalam memperjuangkan Islam serta peribadinya yang unggul.

2. Allah Membalas Selawat HambaNya

Walaupun berselawat nampak mudah, namun fadhilatnya besar sekali bagi mukmin yang melaziminya. Allah mengasihi hambaNya yang sentiasa meletakkan Rasulullah di dalam hati.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda : “Sesiapa berselawat kepadaku sekali selawat, maka Allah akan berselawat ke atasnya sepuluh kali.” [HR Muslim]

Jika kita berzikir dan berselawat dengan memohon supaya Allah melimpahkan kemuliaan, kehormatan, dan kepujian kepada Nabi Muhammad, Allah pula membalas selawat kita dengan cara menurunkan rahmat, berkat serta kemuliaan kepada kita.

3. Membuang Kerisauan

Selawat adalah jaminan terpelihara dan terselamatnya kita daripada segala apa yang mendukacitakan dan membimbangkan dari perkara dunia dan akhirat. Seperti yang disebutkan dalam sebuah Hadis Tirmizi, Imam Ahmad, dan Hakim:

Dari Ubai bin Ka’ab, r.a. katanya:

“Ya Rasulullah! Aku banyak menggunakan masa berdoa, memohon rahmat untuk diriku, sekarang aku hendak untukkan masa berselawat bagi tuan maka sebanyak mana yang elok aku untukkan?” Baginda s.a.w., menjawab: “Sekadar mana yang engkau suka”; Aku berkata: “Aku hendak untukkan sesuku dari masaku”; Baginda s.a.w., bersabda: “Sekadar mana yang engkau suka, dan jika engkau lebihkan lagi, maka itu lebih baik untukmu”;

Aku berkata: “Kalau begitu aku untukkan setengah dari masaku” Baginda s.a.w bersabda: “Suka hatimulah dan jika engkau lebihkan lagi, maka itu lebih baik untukmu”; Aku berkata: “Kalau demikian, aku untukkan dua pertiga dari masaku” Baginda s.a.w., bersabda: “Suka hatimulah, dan jika engkau lebihkan lagi, maka itu lebih baik – untukmu”;

Aku berkata: “(Kalau begitu) aku jadikan masa berdoaku semuanya untuk berselawat kepada tuan”; Baginda s.a.w., bersabda: “Jika demikian, terpeliharalah dan terselamatlah engkau dari apa yang mendukacitakan dan membimbangkanmu, sama ada perkara dunia mahu pun perkara akhirat dan diampunkan dosamu …”

4. Diampunkan Dosa

Allah amat menyenangi hambaNya yang sentiasa mengingati Nabi Muhammad serta menghidupkan sunnahnya dalam kehidupan seharian. Allah turut menjanjikan pengampunan dosa bagi hambaNya yang rajin berselawat kepada Rasulullah.

Dari Anas bin Malik r.a. berkata Rasulullah s.a.w. telah bersabda : “Barangsiapa yang berselawat kepadaku satu kali, maka Allah berselawat kepadanya sepuluh kali dan akan dihapuskan daripadanya dosa dan diangkat baginya sepuluh darjat.” [HR An-Nasaie]

Sebagai seorang hamba, kita tidak pernah terlepas dari melakukan kekhilafan. Oleh itu, berselawat boleh membantu kita menghapuskan dosa-dosa.

5. Rasulullah Membalas Ucapan Salam

Walaupun kita tidak pernah bertemu dengan Rasulullah, seorang mukmin sejati perlu menghidupkan rasa kerinduan terhadap Nabi sama seperti Nabi yang sentiasa kasih akan kita iaitu umat selepas zamannya.

Selawat merupakan cara istimewa buat umat Nabi Muhammad menyampaikan kata salam dan doa kepada Baginda. Setiap selawat yang dialunkan akan dikirimkan ke Rasulullah melalui malaikat. Rasulullah pula membalas ucapan salam tersebut.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda; “Tiada seseorang pun yang memberikan salam kepadaku (setelah kewafatanku), melainkan Allah mengembalikan rohku sehinggalah aku dapat menjawab salam orang itu.” [HR Abu Daud dan Ahmad, Riyadus Solihin]

6. Meraih Syafaat Daripada Rasulullah Di Akhirat

Selain mengamalkan sunnah dalam rutin harian serta menteladani pekertinya yang mulia, berselawat kepada baginda juga dituntut terutamanya pada hari Jumaat. Ini kerana Rasulullah lebih dekat dengan hambaNya yang sentiasa berselawat untuknya.

Daripada Abu Aus bin Aus RA bahawa Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya di antara hari yang paling mulia bagi kamu semua ialah hari Jumaat, oleh yang demikian hendaklah kamu semua memperbanyakkan membaca selawat kepadaku pada hari itu, kerana sesungguhnya ucapan selawat kamu semua akan ditunjukkan kepadaku (pada hari kiamat nanti). [HR Abu Daud]

7. Doa Mudah Terkabul

Allah juga menyalurkan banyak cara supaya doa lebih mudah diterima, dan salah satunya adalah dengan memperbanyakkan berselawat ke atas Nabi Muhammad.

Ali bin Abi Talib r.a berkata : “Doa seseorang itu terdinding (terhalang) sehinggalah dia berselawat ke atas Rasulullah dan ahli keluarganya.” [HR Imam Ath-Thabrani]

Jom Hidupkan Sunnah!

Lafaz bacaan selawat yang paling ringkas yang sesuai dengan dalil-dalil yang sahih adalah:

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Maksudnya: Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya.

Semoga usaha kita mengingati Rasulullah dengan sentiasa mengalunkan selawat dapat mendekatkan diri kita bersama dengan Nabi Muhammad kelak serta turut mendapat rahmat daripada Allah.

Jumaat, 19 Februari 2021

Munafik adalah sifat yang sangat dibenci oleh Allah SWT

Dalam Islam, munafik adalah golongan manusia yang derajatnya lebih rendah dari pada Muslim biasa. Seseorang yang senang sekali mengatakan sesuatu yang berbeda dari seharusnya ini memiliki ciri-ciri yang tercantum dalam Alquran.

Inilah ciri-ciri orang munafik yang telah tercantum dalam Alquran yang telah dirangkum dari berbagai sumber.

1. Ingkar janji

Ciri-ciri yang pertama adalah ingkar janji. Orang munafik, tentu semua perkataannya sulit sekali dipercaya apalagi ditepati. Orang munafik akan cenderung sulit memegang janji sendiri, terlebih pada semua janji yang telah ia lakukan ke banyak orang.
 
Dalam Islam, menepati janji itu hukumnya wajib. Ini juga telah tercantum dalam QS. An-Nahl ayat 91 yang artinya:

"Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpah(mu) itu, sesudah meneguhkannya, sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu (terhadap sumpah-sumpahmu itu). Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu perbuat."

2. Dusta

Dusta atau bohong adalah tindakan yang juga tidak disukai oleh Allah SWT, selain ingkar janji. Itulah kenapa ada manusia juga tidak suka dibohongi.

"Tanda orang munafik ada tiga, salah satunya adalah jika berbicara dia dusta." (HR. Bukhari dan Muslim)

Ada banyak motif kenapa orang berbohong, terlepas dari itu, berbohong sudah pasti suatu tindakan sadar yang dilakukan agar lawan bicara percaya dengan apa yang kita katakan.
 
Meskipun ada beberapa orang yang menyebutkan berbohong demi kebaikan. Tapi, yang namanya bohong tetaplah bohong. Dan itu jelas bukan menunjukkan perilaku jujur dan merupakan tindakan yang dibenci oleh agama.

Allah SWT berfirman dalam QS. Al-Ahzab ayat 24 yang artinya:

“Supaya Allah memberikan balasan kepada orang-orang yang benar itu karena kebenarannya, dan menyiksa orang munafik jika dikehendaki-Nya, atau menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Khianat adalah lawan dari amanah. Jika amanah adalah melaksanakan kewajiban yang sudah disanggupi, maka khianat sebaliknya, yaitu berlaku curang atau membatalkan kewajiban. Ini salah satu ciri-ciri orang munafik.

Semua hal yang kita nikmati di dunia, selain dari kerja keras dan usaha, itu adalah bentuk titipan dari Allah SWT. Bila Allah SWT telah menitipkan sesuatu kepada kita, sudah sepatutnya untuk menjaga titipan itu dalam kebaikan.

Allah SWT berfirman dalam QS. An-Nisa ayat 58 yang artinya:

“Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya....”

Tapi, jika orang munafik, mereka akan mengingkari apa yang sudah dititipkan alias tidak menjaganya dengan baik, bahkan akan menghancurkannya.
4. Malas beribadah
Selain berbohong, berdusta, dan berkhianat, orang yang malas beribadah pun termasuk salah satu dari ciri-ciri orang munafik.
Allah SWT berfirman dalam QS. An-Nisa ayat 142 yang artinya:

"Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali."

Orang munafik akan selalu menganggap salat itu menjadi beban yang berat untuk dijalani. Jadi, apa susahnya menyisihkan sedikit waktu untuk melaksanakan salat wajib?

5. Bersumpah palsu

Nah, selanjutnya adalah orang-orang yang selalu dengan mudahnya mengucapkan "Demi Allah" tanpa memikirkan dosa atau akibat yang akan diterima dari sumpah palsu tersebut.

Perihal orang yang suka memberikan sumpah palsu ini telah dijelaskan dalam Alquran surat Al-Munafiqun ayat 2 yang artinya:

"Mereka itu menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan."

6. Fujur dalam pertikaian

Fujur atau selalu ingin merasa menang sendiri alias tidak menerima kekalahan adalah sikap dari orang-orang munafik.
Allah SWT berfirman dalam QS. Asy-Syams ayat 7-10 yang artinya:

"Demi jiwa serta penyempurnaan ciptaannya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya."

Allah SWT memberikan jiwa manusia dua sifat, yakni fujur (kefasikan) dan taqwa. Kedua sifat ini saling berlawanan. Di mana sifat fujur diciptakan untuk memaksimalkan sifat taqwa setiap manusia agar menjadi pribadi yang mulia.
Orang yang memilih jalan fujur akan membiarkan akalnya melanglang buana melalui jalan sesat sehingga pemikirannya akan berseberangan dengan fitrah penciptanya. Akibatnya, imannya akan menjadi lemah. Inilah kenapa fujur diciptakan untuk menguatkan ketaqwaan seseorang.

7. Riya

Sifat sombong yang sangat tercela dan dibenci Allah SWT adalah riya. Riya atau sombong adalah perilaku yang sampai saat ini masih ada saja orang yang melakukannya. Mereka cenderung sombong dengan apa yang mereka miliki, sehingga membuat dirinya menjadi orang yang tinggi hati dan jahat.
Allah SWT berfirman dalam QS. Al-Ma'mun ayat 4-7 yang artinya:

"Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari salatnya, orang-orang yang berbuat riya, dan enggan (menolong dengan) barang berguna, sedikit berzikir."

Itulah tujuh ciri-ciri yang harus dijauhi setiap manusia agar terjauh dari sifat munafik.